Kouros dari Naxos

 Kouros dari Naxos

Richard Ortiz

Di antara banyak situs budaya yang dapat dikunjungi di pulau Naxos, Kouroi memang merupakan salah satu yang paling mengesankan. Kouroi adalah neologisme, istilah modern yang digunakan untuk menggambarkan patung-patung Yunani kuno yang berdiri sendiri yang muncul untuk pertama kalinya selama periode Archaic di Yunani dan mewakili pemuda telanjang.

Lihat juga: Panduan ke Klima, Milos

Penggalian modern di pulau ini telah mengungkap beberapa patung kuno yang paling monumental, yang tidak pernah gagal menarik perhatian setiap pencinta seni kuno.

Penafian: Artikel ini mengandung tautan afiliasi. Ini berarti bahwa jika Anda mengklik tautan tertentu, dan kemudian membeli produk, saya akan menerima sedikit komisi.

Anda mungkin juga suka:

Hal terbaik yang dapat dilakukan di Naxos

Portara, Naxos: Kuil Apollo

Desa-desa Terbaik untuk Dikunjungi di Naxos

Panduan ke Apiranthos, Naxos

Lihat juga: Pulau-pulau Yunani Terbaik untuk Snorkeling dan Menyelam Scuba

Naxos atau Paros? Pulau Mana yang Terbaik untuk Liburan Anda?

Pulau-pulau Terbaik untuk Dikunjungi Dekat Naxos

Kouros dari Apollonas

Kouros dari Apollonas

Kouros Apollonas, juga dikenal sebagai Raksasa Dionysus, adalah salah satu kouroi yang masih ada di pulau Naxos. Patung ini memiliki tinggi 10,7 meter (35 kaki), terbuat dari marmer Naxia berwarna abu-abu muda, dengan berat sekitar 80 ton, dan dibangun sekitar pergantian abad ketujuh dan keenam SM.

Patung ini awalnya diyakini sebagai penghormatan kepada Apollo hingga tahun 1930-an ketika para arkeolog memperhatikan janggutnya dan menyadari bahwa patung tersebut mungkin mewakili Dionysus. Karya ini tidak selesai dan ditinggalkan, mungkin karena tidak mungkin dipindahkan atau karena sudah retak di beberapa tempat.

Bentuk tubuh, kepala, jenggot, dan telinga masih mudah dibedakan, sementara kita juga masih bisa melihat lubang-lubang yang ditinggalkan oleh pahat, beliung, dan palu sang pemahat. Patung ini terletak di sebuah tambang kuno di dekat Apollonas, sebuah kota kecil di bagian utara Naxos.

Fakta bahwa pembangunan kuil raksasa Apollo di Portara, yang menghadap ke pelabuhan Naxos saat ini, dianggap dimulai sekitar periode yang sama dengan tanggal patung tersebut, telah menimbulkan beberapa pertanyaan apakah Kouros entah bagaimana terkait dengan kuil tersebut. Bagaimanapun juga, patung yang berbaring dengan posisi terlentang ini adalah salah satu atraksi paling populer di pulau itu.

Anda dapat mengunjungi Kouros of Apollonas di sini Tur Bus Sejarah Sehari Penuh di Pulau Naxos yang mencakup kunjungan ke desa Halki, Apiranthos bersama dengan kunjungan ke Kouros besar di Desa Apollonas dan kuil Demeter.

Kouroi dari Flerio / Melanesia

Daerah Flerio yang lebih besar dianggap sebagai salah satu dari dua daerah penggalian marmer utama di Naxo pada zaman dahulu, selain daerah Apollonas.

Saat ini, di sini kita dapat melihat banyak sisa-sisa aktivitas penggalian, seperti baji-baji dan lubang-lubang yang dibuat dengan pahat, tetapi daya tarik utamanya adalah dua Kouroi berukuran besar, yang berasal dari abad ke-6 SM. Kedua Kouroi tersebut belum selesai, lagi-lagi karena kecelakaan saat pengangkutan.

Salah satu patung terletak di bawah naungan taman pedesaan, dengan tinggi 6,5 meter, bertanggal sekitar 570 SM, dan lebih detail daripada yang dapat ditemukan di dekat Apollonas, dan belum selesai karena hampir tidak terlihat adanya pahatan di atasnya.

Bagian kaki patung ini seluruhnya hilang dan diasumsikan telah patah, dan akibatnya patung ini ditinggalkan selama pengangkutannya, dan diyakini bahwa patung ini merupakan pesanan khusus dari keluarga kaya.

Kouros diberi nama "Ellinas" (bahasa Yunani) karena dianggap sebagai perwujudan kebajikan ras dan ciri-ciri fisik dan kepribadian ideal yang harus dimiliki oleh seorang pria muda.

Dalam jarak yang dekat, kouros lain terletak di tambang. Patung ini juga dikenal sebagai Kouros dari Potamia atau Kouros dari Faranga. Patung ini terletak sekitar setengah jalan dari singkapan marmer setinggi 300 meter dan memiliki panjang 5,0 meter.

Sosok itu juga terbaring telentang, beberapa meter dari tempat awalnya dipotong. Wajahnya hilang, goresan terlihat di banyak tempat, sementara kakinya yang dikerjakan dengan kasar tergeletak di dekatnya, dengan penuh seni dipasang di atas fondasi beton modern.

Richard Ortiz

Richard Ortiz adalah seorang pengelana, penulis, dan petualang yang rajin dengan rasa ingin tahu yang tak terpuaskan untuk menjelajahi tujuan baru. Dibesarkan di Yunani, Richard mengembangkan apresiasi yang mendalam terhadap sejarah negara yang kaya, pemandangan yang menakjubkan, dan budaya yang dinamis. Terinspirasi oleh nafsu berkelananya sendiri, dia membuat blog Ide untuk bepergian di Yunani sebagai cara untuk berbagi pengetahuan, pengalaman, dan tip orang dalam untuk membantu sesama pelancong menemukan permata tersembunyi dari surga Mediterania yang indah ini. Dengan hasrat yang tulus untuk terhubung dengan orang-orang dan membenamkan dirinya dalam komunitas lokal, blog Richard menggabungkan kecintaannya pada fotografi, mendongeng, dan perjalanan untuk menawarkan perspektif unik kepada pembaca tentang destinasi Yunani, dari pusat wisata terkenal hingga tempat-tempat yang kurang dikenal di luar sana. jalan dipukuli. Apakah Anda sedang merencanakan perjalanan pertama Anda ke Yunani atau mencari inspirasi untuk petualangan Anda berikutnya, blog Richard adalah sumber informasi yang akan membuat Anda rindu untuk menjelajahi setiap sudut negara yang menawan ini.