Kisah Hades dan Persephone

 Kisah Hades dan Persephone

Richard Ortiz

Mitos Hades dan Persephone adalah salah satu kisah cinta dan penculikan yang paling terkenal dalam mitologi Yunani. Persephone, yang juga dikenal sebagai Kore, adalah putri dewi Olympian Demeter, dan karena itu ia diasosiasikan dengan tumbuh-tumbuhan dan biji-bijian.

Lihat juga: Nafpaktos Yunani, Panduan Perjalanan Terbaik

Dia juga merupakan istri Hades, dewa Dunia Bawah, dan saudara Zeus dan Poseidon. Dengan kedok ini, dia dianggap sebagai ratu Dunia Bawah dan pelindung jiwa-jiwa orang mati. Persephone juga dikaitkan dengan Misteri Eleusinian, inisiasi religius terbesar di zaman kuno.

Mitos Hades dan Persephone

Menurut mitos, Hades langsung jatuh cinta pada Persephone yang sangat cantik saat melihatnya memetik bunga suatu hari di alam. Lokasi kejahatan secara tradisional ditempatkan di Sisilia (terkenal karena kesuburannya) atau Asia. Dia kemudian meminta saudaranya, Zeus, yang ahli dalam hal penculikan, untuk membantunya, dan mereka berdua menyusun rencana untuk menjebaknya.

Ketika Kore sedang bermain dengan teman-temannya, dia melihat bunga narcissus kuning yang indah. Dia memanggil teman-teman bermainnya, Nimfa laut, untuk menemaninya, tetapi mereka tidak bisa pergi bersamanya karena meninggalkan sisi perairan mereka akan mengakibatkan kematian.

Oleh karena itu, ia memutuskan untuk pergi sendiri dan memetik bunga dari dada Gaia. Ia menariknya dengan segenap kekuatannya dan bunga narsisus baru keluar setelah berusaha keras.

Anda mungkin menyukai: 12 Dewa Gunung Olympus.

Namun, yang membuatnya sangat ketakutan, dia melihat lubang kecil tempat dia mengeluarkan tangkai bunga, tumbuh dengan cepat hingga menyerupai jurang yang sangat besar. Para dewa telah menyebabkan tanah terbelah di bawah Persephone, dan kemudian dia menyelinap masuk ke dalam bumi. Dengan demikian, Hades dapat menjebaknya di kerajaan bawah tanah di mana dia menjadikannya sebagai istrinya.

Meskipun pada awalnya Persephone sangat tidak bahagia di Dunia Bawah, lama kelamaan ia mulai mencintai Hades dan hidup bahagia bersamanya. Sementara itu, Demeter mulai mencari di setiap sudut Bumi untuk mencari putrinya yang berharga dan meskipun Helios (atau Hermes) memberi tahu dia tentang nasib putrinya, dia, bagaimanapun juga, melanjutkan pengembaraannya, menyamar sebagai seorang wanita tua dengan obor di tangannya, selama sembilan hari yang panjang dan sembilanmalam yang panjang, hingga akhirnya dia tiba di Eleusis.

Di sana sang dewi merawat Demophon, putra Keleos, raja Eleusis, yang kelak menawarkan hadiah gandum kepada umat manusia dan mengajarkan pertanian. Sebuah kuil juga dibangun untuk menghormati sang dewi, dan dengan demikian dimulailah tempat suci Eleusis yang terkenal dan Misteri Eleusinian, yang berlangsung selama lebih dari satu milenium.

Setelah kuil di Eleusis selesai dibangun, Demeter menarik diri dari dunia dan tinggal di dalamnya, namun kemarahan dan kesedihannya masih sangat besar, sehingga ia menciptakan kekeringan besar untuk meyakinkan para dewa agar membebaskan putrinya dari Hades.

Karena kekeringan telah menelan banyak korban jiwa, Zeus akhirnya mengutus Hermes untuk membujuk Hades agar membebaskan pengantinnya yang tidak diinginkan, maka kompromi pun dibuat: Hades berkonsultasi dengan Zeus dan mereka berdua memutuskan untuk mengizinkan Persephone tinggal di bumi selama delapan bulan setiap tahunnya, sementara sisa waktu lainnya ia akan berada di sisi Zeus di Dunia Bawah.

Namun, sebelum menyerahkannya, Hades menaruh biji delima ke dalam mulut gadis itu, karena ia tahu bahwa rasa buah delima yang lezat akan memaksanya untuk kembali kepadanya. Dalam mitologi kuno, memakan buah penculik berarti seseorang harus kembali ke penculiknya pada akhirnya, sehingga Persephone ditakdirkan untuk kembali ke alam baka selama empat bulan setiap tahun.

Dengan demikian, mitos Hades dan Persephone dikaitkan dengan datangnya Musim Semi dan Musim Dingin: turunnya Kore di Dunia Bawah dapat dilihat sebagai representasi alegoris dari datangnya musim dingin ketika tanah tidak subur dan tidak menghasilkan panen, sementara pendakiannya ke Olympus dan kembalinya ke ibunya melambangkan datangnya musim semi dan periode panen.

Hilangnya dan kembalinya Persephone juga merupakan tema dari Misteri Eleusinian yang agung, yang menjanjikan para inisiat kehidupan yang lebih sempurna setelah kematian. Oleh karena itu, mitos ini dan Misteri yang relevan menjelaskan perubahan musim di Alam dan siklus kematian dan kelahiran kembali yang abadi.

Anda mungkin juga suka:

25 Cerita Mitologi Yunani yang Populer

Lihat juga: Transportasi Umum di Yunani

15 Wanita dalam Mitologi Yunani

Dewa dan Dewi Yunani yang Jahat

12 Pahlawan Mitologi Yunani yang Terkenal

Kerja Keras Hercules

Kredit Gambar: Pelukis tidak diketahui (Masa hidup: abad ke-18), domain publik, melalui Wikimedia Commons

Richard Ortiz

Richard Ortiz adalah seorang pengelana, penulis, dan petualang yang rajin dengan rasa ingin tahu yang tak terpuaskan untuk menjelajahi tujuan baru. Dibesarkan di Yunani, Richard mengembangkan apresiasi yang mendalam terhadap sejarah negara yang kaya, pemandangan yang menakjubkan, dan budaya yang dinamis. Terinspirasi oleh nafsu berkelananya sendiri, dia membuat blog Ide untuk bepergian di Yunani sebagai cara untuk berbagi pengetahuan, pengalaman, dan tip orang dalam untuk membantu sesama pelancong menemukan permata tersembunyi dari surga Mediterania yang indah ini. Dengan hasrat yang tulus untuk terhubung dengan orang-orang dan membenamkan dirinya dalam komunitas lokal, blog Richard menggabungkan kecintaannya pada fotografi, mendongeng, dan perjalanan untuk menawarkan perspektif unik kepada pembaca tentang destinasi Yunani, dari pusat wisata terkenal hingga tempat-tempat yang kurang dikenal di luar sana. jalan dipukuli. Apakah Anda sedang merencanakan perjalanan pertama Anda ke Yunani atau mencari inspirasi untuk petualangan Anda berikutnya, blog Richard adalah sumber informasi yang akan membuat Anda rindu untuk menjelajahi setiap sudut negara yang menawan ini.