Semua Tentang Arsitektur Cycladic

 Semua Tentang Arsitektur Cycladic

Richard Ortiz

Ketika seseorang berbicara tentang pulau-pulau Yunani, pikiran langsung terbang ke Cyclades. Rumah-rumah kubus gula yang ikonik, bergerombol di sisi lereng gersang berwarna oker, yang menghadap ke perairan biru laut Aegea, yang ditampilkan dalam poster, kartu pos, dan wallpaper di mana-mana.

Dan dengan alasan yang bagus! Tidak ada tempat lain di dunia ini yang memiliki gaya pembangunan tempat tinggal, gereja, dan penataan desa dan kota yang sedemikian rupa.

Kecerahan warna putih pernikahan, percikan warna cerah, latar belakang laut, dan kubah biru gereja setara dengan liburan musim panas yang bagaikan mimpi, relaksasi total, dan ketenangan yang menghindarkan kita dari dunia yang serba cepat saat ini.

Namun, apa itu arsitektur Cycladic? Bagaimana arsitektur ini berkembang dengan gaya yang unik ini, dan elemen apa saja yang mengilhami pesona dan ketenangan yang kita rasakan saat berjalan-jalan di desa-desa seperti itu? Mengapa arsitektur ini begitu menonjol dan ikonik di Cyclades, namun tidak begitu berkembang di pulau-pulau lain di Yunani, yang memiliki gaya arsitektur dan logika yang sama sekali berbeda?

Apiranthos, Naxos

Seperti halnya banyak hal di Yunani, asal-usulnya dimulai sejak ribuan tahun yang lalu, dan ada alasan di balik setiap fiturnya. Baca terus untuk mencari tahu dan mengetahui segala sesuatu tentang arsitektur Cycladic untuk menghargainya dan lebih menikmatinya!

    Elemen utama arsitektur Cycladic

    Elemen gaya utama arsitektur Cycladic adalah rumah-rumah kubus dengan atap datar, dengan jendela dan pintu yang kecil dan sempit. Pintu dan jendela dicat dengan warna yang cerah dan cerah. Dinding rumah rata-rata setebal 60 hingga 80 cm, dan rumah-rumah tersebut saling berdempetan. Seringkali, atap satu rumah adalah teras rumah lain atau mereka saling menempel atau membentuk lengkungan dan bahkan dinding gordendi sekitar desa.

    Jalanannya sempit dan "seperti ular", diaspal dengan batu atau marmer, dengan anak tangga yang datar dan lebar jika sudut kemiringannya menuntutnya. Warna putih yang khas secara tradisional disebabkan oleh plesteran dan kapur yang berwarna putih, meskipun kemudian dicat putih untuk melestarikan gaya tradisional.

    Gereja-gereja juga mengikuti aturan yang sama, dengan kubah berwarna putih atau biru cerah, tergantung pada pulau. Kota-kota dan desa-desa diatur di sekitar alun-alun utama atau jalan utama, yang juga cenderung menjadi jalan paling komersial di tempat itu. Air mancur dan bangunan penyiraman hewan ditempatkan secara strategis sehingga setiap rumah di pemukiman memiliki akses mudah ke setidaknya satu air mancur.

    Sejarah arsitektur Cycladic

    Elemen pertama dari apa yang pada akhirnya menjadi gaya Cycladic yang terkenal muncul sejak zaman Minoa, selama Zaman Perunggu. Pada saat itu, permukiman berada di tepi laut, dan gaya ini menyukai struktur sederhana seperti kubus dan warna-warna cerah.

    Kemudian, pada masa Mycenean, kebutuhan akan benteng dan perlindungan dari perompakan mendorong permukiman lebih jauh ke dalam pulau-pulau. Pada abad pertengahan, kebutuhan lebih lanjut akan perlindungan memunculkan kota-kota kastil yang pertama.

    Kurangnya ruang di daerah tertentu menghasilkan rumah-rumah bertingkat dua, sedangkan di tempat lain, desa-desa dibangun seperti anggur di atas pohon anggur: satu di atas yang lain, dengan rumah-rumah yang membentuk lorong-lorong rahasia yang saling berhubungan satu sama lain.

    Kemudian, ketika perompakan menjadi kurang menonjol dan perdagangan lebih lazim, pemukiman mulai muncul kembali di dekat pelabuhan-pelabuhan alami. Di pulau-pulau di mana pertambangan berkembang pesat, kota-kota khusus muncul dengan struktur yang dirancang untuk membuat pengangkutan bijih besi menjadi efisien, seperti di Milos.

    Dengan kemakmuran modernitas, terutama dengan perkembangan angkatan laut komersial dan rute perdagangan, akses ke lebih banyak bahan dan pengaruh gaya internasional menambahkan sentuhan mereka pada arsitektur Cycladic yang sudah ada, yang mengarah pada apa yang kita kenal dan cintai saat ini.

    Arsitektur Cycladic adalah arsitektur yang praktis.

    Gaya arsitektur Cyclades yang ikonik berkembang secara alami dari praktik dan kebutuhan penghuninya. Desain dan pengaturannya tidak dibuat dengan mempertimbangkan estetika, melainkan dengan tujuan memaksimalkan setiap sumber daya yang tersedia bagi orang-orang di sana dan meminimalkan paparan kesulitan.

    Dengan demikian, setiap fitur yang kita kenali dan sukai dalam gaya Cycladic memiliki tujuan yang sangat nyata dan sebenarnya. Hanya karena "arsitektur rakyat" mengikuti isyarat alam, harmoni dan keindahan yang tak tertandingi terwujud dalam gaya.

    Dan karena setiap orang memiliki kebutuhan akan keindahan, orang-orang secara konsisten beradaptasi dan mendekorasi lingkungan tempat tinggal mereka dengan apa pun yang bisa mereka miliki, tidak peduli seberapa hematnya.

    Mykonos

    Oleh karena itu, alasan mengapa gaya Cycladic minimalis adalah karena gaya ini muncul dari orang-orang yang sangat berhemat. Seringkali, dalam hal bahan, mereka hanya memiliki batu dan tanah yang bisa dihasilkan oleh tanah itu sendiri.

    Itulah sebabnya banyak pagar dan dinding komunal di desa-desa atau ladang-ladang yang berdekatan merupakan ciri khas "xerolithia" yang indah dan indah (artinya 'hanya batu-batu'): dinding yang dibangun hanya dengan batu-batu yang saling menempel satu sama lain dan sedikit lumpur untuk memastikan daya tahan.

    Dinding-dinding ini dibuat dengan sangat baik sehingga meskipun tidak memiliki semen atau mortar, mereka telah bertahan selama berabad-abad. Tapi pastikan Anda tidak memasukkan tangan Anda ke dalam celah-celah yang ada - karena itu adalah cara yang tepat untuk digigit ular atau laba-laba yang kaget.

    Chora dari Amorgos

    Warna putih karena seringkali cat yang paling murah adalah cat kapur, dan memiliki manfaat tambahan untuk menjaga rumah tetap sejuk selama bulan-bulan musim panas yang terik.

    Kemudian, pada awal abad ke-20, kepercayaan bahwa jeruk nipis dapat menangkal penyakit membuat lapisan putih menjadi wajib selama beberapa tahun.

    Tidak peduli seberapa besar, hampir semua rumah dan seluruh permukiman cenderung ke arah tenggara untuk memanfaatkan sinar matahari yang banyak. Dinding tebal berfungsi sebagai perisai utama terhadap panas, dan jendela yang sempit melindungi bagian dalam dari angin musim dingin yang ganas.

    Seragam, tetapi dengan variasi yang banyak

    Mungkin mengejutkan, tetapi meskipun sekilas, semuanya terlihat sama dalam hal desa dan kota bergaya Cyclades, sebenarnya tidak. Faktanya, setiap pulau di Cyclades memiliki subgaya yang unik yang tidak ditemukan di pulau lainnya.

    Ya, memang ada rumah-rumah kubus gula di seluruh Cyclades, tetapi Anda hanya akan menemukan menara rumah merpati yang penuh hiasan dan dekorasi luar rumah dari marmer di Tinos, menara khas di Naxos, gapura tertutup di Mykonos, atap genteng di Kythnos, atau rumah-rumah gua di Santorini.

    rumah merpati tradisional di Tinos

    Rumah-rumah itu sendiri memiliki variasi khas yang mengidentifikasikannya sebagai milik masing-masing pulau, seperti ornamen marmer di atas pintu di Tinos atau rumah-rumah kapten bergaya Venesia berlantai dua di Mykonos.

    Jadi, Anda dapat yakin bahwa jika Anda pernah melihat satu pulau, Anda pasti pernah tidak Masing-masing Cyclades memiliki karakter dan kepribadiannya sendiri dalam gaya minimalis yang mencakup dan menawan, yaitu arsitektur Cycladic.

    Syrmata di Milos

    Dan itu terjadi karena, tergantung pada perbedaan sejarah dan budaya setempat, rumah-rumah tersebut diadaptasi untuk mengakomodasi kebutuhan orang-orang yang tinggal di dalamnya: misalnya, desa-desa nelayan Milos dengan rumah-rumah "syrmata" melayani kebutuhan untuk melindungi perahu nelayan dari angin, sedangkan ornamen marmer dan air mancur di Tinos merupakan hasil dari booming marmer di pulau itu.budaya memahat.

    Defensif vs Tradisional

    Perbedaan penting lainnya yang perlu Anda perhatikan saat menjelajahi dan menikmati arsitektur Cycladic adalah penataannya. Permukiman yang didirikan pada abad pertengahan atau saat perompakan merajalela akan bersifat defensif.

    Chora dari Ios

    Ini berarti bahwa desa-desa tersebut merupakan kota kastil berbenteng, dengan rumah-rumah yang dibangun dalam siklus pertahanan, dengan dinding luar yang membentuk dinding tirai hanya dengan menempelkan setiap rumah ke rumah lainnya. Kota-kota kastil ini akan memiliki jalur tertutup dan berkelok-kelok, gapura yang terbentuk di bawah rumah, dan tidak ada pekarangan.

    Emporio, Santorini

    Mereka biasanya berada di posisi yang dapat dipertahankan secara alami, seperti di dekat tebing, di puncak gunung, terjepit di antara bukit-bukit terjal, dan sebagainya. Seluruh desa akan mengikuti formasi alami tanah, sehingga masing-masing desa memiliki keunikan tersendiri, seperti sidik jempol.

    Mereka juga sering mencari pemandangan laut yang paling indah, sehingga pemandangan dari kota-kota seperti itu sangat menakjubkan. Contoh-contoh seperti itu banyak ditemukan di Naxos dan Andros, untuk menyebut beberapa pulau.

    Chora Andros

    Di sisi lain, seiring dengan berkurangnya bahaya perompakan atau serangan angkatan laut dan terbentuknya permukiman setelah abad pertengahan, pengaturan berbenteng memberi jalan bagi pengaturan tradisional.

    Ini adalah desa-desa yang memiliki pekarangan dan pagar, jalan setapak yang lebih lebar, dan akses yang lebih mudah ke jalan raya dan pantai. Mereka masih sangat ekonomis dalam penggunaan ruang dan selalu mengikuti bentuk tanah, tetapi tidak dibentengi.

    Sebagai penutup

    Sama seperti segala sesuatu yang diciptakan karena kebutuhan untuk bertahan hidup, hidup, dan berkembang, arsitektur Cycladic adalah ekspresi dari orang-orang yang menciptakannya. Baik dari segi warisan maupun perkembangan dinamis yang konstan, ada banyak hal yang dapat dijelajahi dan dinikmati dari gaya minimalis namun sangat personal dari setiap bangunan di pulau-pulau Cycladic.

    Lihat juga: Kavala Yunani, Panduan Perjalanan Terbaik

    Temukan sejarah itu sendiri di jalan setapak beraspal yang sempit, pemandangan dari atas yang memukau, alun-alun yang indah, atau kastil yang menjulang tinggi yang pernah melindungi penduduk setempat saat Anda membenamkan diri dalam keanggunan seni yang tenang dan berasal dari kehidupan.

    Lihat juga: Airbnb Terbaik di Milos, Yunani

    Richard Ortiz

    Richard Ortiz adalah seorang pengelana, penulis, dan petualang yang rajin dengan rasa ingin tahu yang tak terpuaskan untuk menjelajahi tujuan baru. Dibesarkan di Yunani, Richard mengembangkan apresiasi yang mendalam terhadap sejarah negara yang kaya, pemandangan yang menakjubkan, dan budaya yang dinamis. Terinspirasi oleh nafsu berkelananya sendiri, dia membuat blog Ide untuk bepergian di Yunani sebagai cara untuk berbagi pengetahuan, pengalaman, dan tip orang dalam untuk membantu sesama pelancong menemukan permata tersembunyi dari surga Mediterania yang indah ini. Dengan hasrat yang tulus untuk terhubung dengan orang-orang dan membenamkan dirinya dalam komunitas lokal, blog Richard menggabungkan kecintaannya pada fotografi, mendongeng, dan perjalanan untuk menawarkan perspektif unik kepada pembaca tentang destinasi Yunani, dari pusat wisata terkenal hingga tempat-tempat yang kurang dikenal di luar sana. jalan dipukuli. Apakah Anda sedang merencanakan perjalanan pertama Anda ke Yunani atau mencari inspirasi untuk petualangan Anda berikutnya, blog Richard adalah sumber informasi yang akan membuat Anda rindu untuk menjelajahi setiap sudut negara yang menawan ini.