Situs Arkeologi Dion di Pieria, Yunani

 Situs Arkeologi Dion di Pieria, Yunani

Richard Ortiz

Terletak di kaki bukit Gunung Olympus, tempat tinggal para dewa, dan hanya 5 kilometer dari pantai Pieria, kota kuno Dion dianggap oleh orang Makedonia sebagai salah satu situs religius dan budaya yang paling penting.

Tempat-tempat suci besar didirikan di sini selama periode Helenistik dan Romawi, di lingkungan yang penuh dengan vegetasi yang rimbun, pepohonan yang menjulang tinggi, dan banyak mata air alami yang memikat setiap pengunjung.

Dengan nilai sejarah yang luar biasa penting, situs ini ditemukan kembali pada tahun 1806 oleh seorang penjelajah Inggris, sementara penggalian telah dilakukan sejak tahun 1920-an oleh Universitas Aristoteles di Thessaloniki.

Zeus, raja para dewa, adalah dewa utama yang disembah di situs ini, sehingga nama kota ini diambil dari namanya yang berasal dari nama Yunani, Dias.

Penafian: Artikel ini mengandung tautan afiliasi. Ini berarti bahwa jika Anda mengklik tautan tertentu, dan kemudian membeli produk, saya akan menerima sedikit komisi.

    Panduan ke Dion, Yunani

    Sejarah Dion

    Kota Dion dikenal sebagai kota suci orang Makedonia. Dimulai pada abad ke-5, ketika negara Makedonia mulai mendapatkan kekuatan dan pengaruh yang besar, kontes dan pertunjukan atletik dan teater berlangsung di daerah tersebut.

    Raja-raja Makedonia sangat berhati-hati dalam membangun tempat suci Zeus sebagai tempat pemujaan utama bagi semua orang Makedonia, dan seiring berjalannya waktu, kota ini semakin berkembang, memperoleh serangkaian bangunan monumental pada akhir abad ke-4 SM.

    Di sinilah Phillip II merayakan kemenangannya yang gemilang, dan tempat Aleksander mengumpulkan pasukannya untuk mempersiapkan perjalanan penaklukannya, sambil menyembah Zeus. Di kemudian hari, ia memiliki 25 patung perunggu para prajurit yang gugur dalam Pertempuran Granicus, yang didirikan di Kuil Zeus Olympios.

    Bangsa Romawi menaklukkan kota ini pada tahun 169 SM, namun tempat suci ini terus beroperasi, dan kota ini benar-benar mengalami masa keemasan kedua selama abad kedua dan ketiga Masehi, dengan lebih banyak lagi tempat suci yang dibangun.

    Lihat: Panduan ke Pieria, Yunani.

    Lihat juga: Bagaimana pergi dari Athena ke Naxos

    Namun, selama periode Christina Awal, kota ini mulai menyusut ukurannya, dan akhirnya dijarah oleh pasukan Alaric, raja Goth. Bencana alam pada abad ke-5 melengkapi kehancuran kota besar ini, dan para penduduknya harus pindah ke daerah yang lebih aman di kaki Gunung Olympus.

    Anda mungkin juga menyukai: Situs bersejarah terbaik untuk dikunjungi di Yunani.

    Arkeologi Dion

    Penggalian arkeologi telah memunculkan reruntuhan beberapa bangunan dan monumen ke permukaan. Taman arkeologi itu sendiri terdiri dari kota serta tempat suci, teater, stadion, dan pemakaman di sekitarnya.

    Kuil Zeus Ypsistos adalah yang paling menonjol. Dibangun pada masa Helenistik, dasar tembok, ruang tengah, altar, singgasana, dan patung marmer Zeus tanpa kepala berkualitas tinggi dari abad ke-2 masih bertahan.

    Lantainya dihiasi dengan mosaik, yang menampilkan gambar dua ekor burung gagak. Patung Hera tanpa kepala juga ditemukan di area ini, yang disebut "Dewi Tembok" karena ditemukan terpendam di tembok kota.

    Di sebelah timur, terdapat reruntuhan tempat suci yang didedikasikan untuk dewi Mesir, Isis dan Anubis, yang didirikan pada abad ke-2 Masehi di lokasi bekas tempat suci kesuburan. Kuil dan altar Isis Lochia (Isis sebagai penjaga tempat tidur anak) dibingkai di bagian barat kompleks oleh dua kuil yang lebih kecil, yaitu kuil Isis Tyche dan Aphrodite Hypolympiada.

    Lihat juga: Pulau-pulau Yunani Terbaik untuk Dikunjungi di Bulan November

    Tempat suci ini dibangun di sebelah mata air alami karena dalam kultus Isis, air memiliki makna sakral. Dua ruangan, yang terletak di sebelah utara kompleks kuil, juga berfungsi sebagai tempat suci untuk hipnoterapi,

    Sisa-sisa kuil lain juga terlihat di dekatnya, seperti kuil Demeter, yang berasal dari zaman kuno hingga zaman Romawi, kuil Zeus Olympios, yang dibangun pada masa Helenistik, dan kuil Asclepius, yang dibangun pada abad ke-4.

    Banyak makam Makedonia juga digali di dekatnya, bertanggal sekitar abad ke-4, dan berisi beberapa benda pemakaman, seperti perhiasan emas, koin emas dan perak, botol kaca yang mungkin berisi parfum, guci kaca, dan cermin tembaga.

    Di sebelah barat laut terdapat reruntuhan teater Helenistik, yang menggantikan teater klasik, tempat pemutaran perdana Bacchae dari Euripides. Teater ini masih digunakan sampai sekarang, setelah terlebih dahulu dimodernisasi, untuk acara tahunan "Festival Olympus".

    Teater lain dibangun di pinggiran selatan tempat suci ini pada masa Romawi. Teater Romawi dibangun pada abad ke-2 SM, memiliki 24 baris, panggungnya dihiasi dengan marmer dan di antara benda-benda yang digali terdapat patung Hermes.

    Salah satu konstruksi yang paling mengesankan di daerah ini adalah tembok kota. Tembok ini dibangun dari batu kapur Gunung Olympus antara tahun 306 dan 304 SM, oleh raja Macedonia Kassander. Panjangnya 2.625 meter, setebal 3 meter, dan tinggi 7 hingga 10 meter.

    Tiga gerbang juga ditemukan di tembok selatan dan utara, serta di bagian timur kota. Selain itu, rumah-rumah pribadi juga ditemukan di berbagai bagian kompleks, dengan yang paling penting adalah Villa Dionysus, yang terkenal dengan mozaik lantainya yang besar dan kaya.

    Museum Arkeologi Dion

    Reruntuhan beberapa bangunan lain ditemukan selama penggalian, seperti pemandian air panas, Odeon, pasar Romawi, Praetorium, serta beberapa gereja Kristen. Museum Arkeologi Dion juga melindungi banyak harta karun yang ditemukan selama penggalian.

    Di antaranya, museum ini memamerkan patung-patung dari zaman Helenistik dan Romawi, termasuk patung dan persembahan marmer dari tempat suci dewa-dewa Mesir serta altar Aphrodite. Ada juga pameran penemuan-penemuan yang dibuat di basilika-basilika Kristen awal, serta benda-benda batu dan koin, tembikar, batu nisan, patung-patung perunggu, dan benda-benda kecil lainnya, yang ditemukan di wilayah yang lebih luas.daerah Dion.

    Cara menuju ke situs arkeologi Dion dari Thessaloniki

    Sewa Mobil Nikmati kebebasan membuat rencana perjalanan Anda sendiri dan berkendara ke Dion dari Thessaloniki sebagai perjalanan sehari atau bagian dari perjalanan darat. Perjalanan ini memakan waktu sekitar 1 jam 45 menit di jalan raya yang terpelihara dengan baik dengan rambu-rambu penunjuk arah dalam bahasa Yunani dan Inggris.

    Saya merekomendasikan pemesanan mobil melalui rentalcars.com di mana Anda dapat membandingkan harga semua agen penyewaan mobil, dan Anda dapat membatalkan atau mengubah pemesanan Anda secara gratis. Mereka juga menjamin harga terbaik. Klik di sini untuk informasi lebih lanjut dan untuk memeriksa harga terbaru.

    Kereta + Taksi: Anda bisa naik kereta api dari Thessaloniki ke Katerini lalu naik taksi ke situs arkeologi Dion yang berjarak 14 km.

    Tur Berpemandu Hindari stres karena harus menempuh perjalanan sendiri ke Dion dan pesan tur ke situs arkeologi dan Gunung Olympus Selain mengunjungi situs arkeologi Dion, Anda juga akan mendaki Ngarai Enipeas di Gunung Olympus dalam perjalanan 1 hari dari Thessaloniki ini.

    Klik di sini untuk informasi lebih lanjut dan pesan perjalanan sehari ke Dion dan Gunung Olympus

    Tiket dan Jam Buka ke Dion

    Tiket:

    Penuh : €8, Berkurang. €4 (sudah termasuk tiket masuk ke situs arkeologi dan museum).

    Hari-hari bebas biaya masuk:

    6 Maret

    18 April

    18 Mei

    Akhir pekan terakhir bulan September setiap tahunnya

    28 Oktober

    Setiap hari Minggu pertama dari tanggal 1 November hingga 31 Maret

    Jam buka:

    24 April 2021 hingga 31 Agustus 2021: 08:00 - 20:00

    1 hingga 15 September 08: 00-19: 30

    16 hingga 30 September 08: 00-19: 00

    1 hingga 15 Oktober 08:00-18:30

    6 hingga 31 Oktober 08: 00-18: 00

    Waktu musim dingin akan diumumkan.

    Richard Ortiz

    Richard Ortiz adalah seorang pengelana, penulis, dan petualang yang rajin dengan rasa ingin tahu yang tak terpuaskan untuk menjelajahi tujuan baru. Dibesarkan di Yunani, Richard mengembangkan apresiasi yang mendalam terhadap sejarah negara yang kaya, pemandangan yang menakjubkan, dan budaya yang dinamis. Terinspirasi oleh nafsu berkelananya sendiri, dia membuat blog Ide untuk bepergian di Yunani sebagai cara untuk berbagi pengetahuan, pengalaman, dan tip orang dalam untuk membantu sesama pelancong menemukan permata tersembunyi dari surga Mediterania yang indah ini. Dengan hasrat yang tulus untuk terhubung dengan orang-orang dan membenamkan dirinya dalam komunitas lokal, blog Richard menggabungkan kecintaannya pada fotografi, mendongeng, dan perjalanan untuk menawarkan perspektif unik kepada pembaca tentang destinasi Yunani, dari pusat wisata terkenal hingga tempat-tempat yang kurang dikenal di luar sana. jalan dipukuli. Apakah Anda sedang merencanakan perjalanan pertama Anda ke Yunani atau mencari inspirasi untuk petualangan Anda berikutnya, blog Richard adalah sumber informasi yang akan membuat Anda rindu untuk menjelajahi setiap sudut negara yang menawan ini.