Anak-anak Aphrodite

 Anak-anak Aphrodite

Richard Ortiz

Aphrodite, dewi cinta seksual dan kecantikan, memiliki banyak hubungan erotis yang pada akhirnya mengarah pada kelahiran banyak makhluk ilahi atau setengah dewa. Meskipun dia menikah secara sah dengan Hephaestus, dewa api, pandai besi, dan pengerjaan logam di Olimpus, dia sering tidak setia kepadanya dan memiliki banyak kekasih, dengan demikian meniru pekerjaan Zeus, ayah para dewa, yang juga memiliki banyak hubungan erotis.petualangan.

Beberapa anak Aphrodite yang paling terkenal adalah:

  • Eros
  • Phobos
  • Deimos
  • Harmonia
  • Pothos
  • Anteros
  • Himeros
  • Hermaphroditus
  • Rhodos
  • Eryx
  • Peitho
  • The Graces
  • Priapos
  • Aeneas

Siapa saja anak-anak Aphrodite?

Anak-anak Aphrodite dengan Ares

Eros

Eros adalah dewa cinta dan seks Yunani. Dalam catatan mitologi paling awal, ia muncul sebagai dewa primordial, sementara di kemudian hari ia digambarkan sebagai salah satu anak dari Aphrodite dan Ares.

Bersama dengan anak-anak Aphrodite lainnya membentuk Erotes, sekelompok dewa cinta bersayap. Eros biasanya digambarkan membawa kecapi atau busur dan anak panah karena ia memiliki kemampuan untuk menembakkan panah pada orang dan membuat mereka jatuh cinta satu sama lain.

Dia juga digambarkan ditemani oleh lumba-lumba, seruling, mawar, obor, dan ayam jantan.

Phobos

Dalam mitologi Yunani, Phobos dianggap sebagai personifikasi dari rasa takut dan panik. Dia tampaknya tidak memiliki peran utama dalam mitos selain menjadi pendamping ayahnya dalam pertempuran.

Phobos biasanya digambarkan dalam perisai para pahlawan yang menyembahnya dengan mulut terbuka, memperlihatkan giginya yang menakutkan dan menakutkan, untuk menakut-nakuti musuh-musuh mereka. Para pengikut kultusnya juga biasa melakukan pengorbanan berdarah untuk menghormati sang dewa.

Deimos

Saudara kembar Phobos, Deimos adalah dewa ketakutan dan teror. Deimos bertanggung jawab atas perasaan takut dan teror yang dimiliki para prajurit sebelum berperang, sementara Phobos melambangkan perasaan takut di tengah-tengah pertempuran.

Nama Deimos sendiri dapat membawa kengerian di benak para prajurit karena ia identik dengan kekalahan, kekalahan, dan aib. Dalam seni, ia sering digambarkan dalam karya seni, terkadang ditampilkan sebagai pemuda biasa atau singa.

Harmonia

Sebagai dewi harmoni dan kerukunan, Harmonia bertanggung jawab untuk memimpin keharmonisan pernikahan, tindakan harmonis para prajurit dalam perang, dan keseimbangan kosmik. Harmonia dianugerahi kepada Cadmus, pahlawan, dan pendiri Thebes, dalam sebuah pernikahan yang dihadiri oleh para dewa.

Namun, Hephaistos, yang marah karena perselingkuhan istrinya dengan Ares, menghadiahkan Harmonia sebuah kalung terkutuk, yang membuat keturunannya mengalami tragedi tak berujung.

Lihat juga: Landmark kota Athena

Pada akhirnya, Harmonia dan Cadmus bermetamorfosis menjadi ular oleh para dewa dan dibawa ke pulau-pulau yang diberkati untuk hidup dengan damai.

Pothos

Saudara laki-laki Eros, dan salah satu erotisme Aphrodite, Pothos adalah bagian dari rombongan ibunya dan biasanya digambarkan membawa pohon anggur, yang mengindikasikan bahwa ia juga memiliki hubungan dengan dewa Dionysus. Dalam beberapa versi mitos, Pothos muncul sebagai putra Eros, sementara di versi lain ia dianggap sebagai aspek independen dari Eros.

Para penulis klasik akhir menggambarkannya sebagai putra Zephyros (angin barat) dan Iris (pelangi) yang mewakili gairah cinta yang beraneka ragam. Dia adalah dewa kerinduan, hasrat, dan kerinduan seksual, dan dia sering digambarkan dalam lukisan vas Yunani bersama Eros dan Himeros.

Anteros

Anteros adalah dewa cinta yang dibalas dan penghukum bagi mereka yang menolak cinta dan rayuan erotis orang lain. Dia juga merupakan bagian dari rombongan ibunya Aphrodite, dan dia ditawari sebagai teman bermain untuk saudaranya Eros yang kesepian, dengan gagasan bahwa cinta harus dijawab jika ingin menjadi layak.

Dalam beberapa representasi, Anteros digambarkan sebagai Eros dalam segala hal, dengan rambut panjang dan sayap kupu-kupu, sementara ia juga digambarkan bersenjatakan tongkat emas atau panah timah.

Himeros

Juga salah satu dari Erotes dan putra dari Aphrodite dan Ares, Himeros adalah dewa hasrat seksual yang tak terkendali, menciptakan gairah dan keinginan dalam hati manusia.

Dia sering digambarkan sebagai pemuda bersayap atau anak kecil dan sering muncul bersama saudaranya Eros dalam adegan kelahiran Aphrodite. Di lain waktu, dia muncul sebagai bagian dari tiga serangkai dewa cinta bersama Eros dan Pothos, biasanya membawa busur dan anak panah.

Anak-anak Aphrodite dengan Hermes

Hermaphroditus

Satu-satunya anak yang dimiliki Afrodit dengan utusan dewa Hermes, Hermaphroditus juga dianggap sebagai salah satu dari para Erotes. Dia juga terkadang disebut Atlantiades karena Hermes adalah cicit dari Atlas.

Dia adalah dewa hermafrodit dan banci karena menurut mitos, dia bersatu selamanya dengan Salmacis, salah satu nimfa, yang sangat mencintainya. Oleh karena itu, baik dalam nama maupun keberadaannya, Hermafroditus menggabungkan pria dan wanita.

Anak-anak Aphrodite dengan Poseidon

Rhodos

Rhodos adalah istri dewa matahari Helios dan personifikasi dan dewi pulau Rhodes. Dia adalah seorang Nimfa Laut dan anak dari Poseidon, penguasa laut, dan Aphrodite. Rhodos melahirkan tujuh anak laki-laki untuk Helios, sementara tiga di antaranya adalah pahlawan di tiga kota utama di pulau Rhodes: Camirus, Ialysus, dan Lindus.

Eryx

Putra dari Aphrodite dan Poseidon, Eryx adalah raja kota Eryx di Sisilia. Dia dianggap sebagai petinju yang terkenal dan terampil, bahkan berani mencuri banteng terbaik dari kawanan yang dijaga oleh Heracles.

Dia kemudian menantang Heracles dalam pertarungan tinju, sebuah tindakan yang akhirnya menyebabkan kematiannya. Versi lain dari mitos tersebut menceritakan bahwa Eryx diubah menjadi batu oleh Perseus dengan kepala Gorgon Medusa.

Anak-anak Afrodit dengan Dionysus

Peitho

Dalam mitologi Yunani, Peitho adalah dewi pidato yang menawan, roh yang dipersonifikasikan dari bujukan dan rayuan. Dia adalah putri Aphrodite dan Dionysus, dan juga berfungsi sebagai pelayan dan pembawa berita dewi cinta.

Peitho mewakili persuasi seksual dan politik, juga dikaitkan dengan seni retorika. Dia biasanya digambarkan dalam seni sebagai seorang wanita dengan tangan terangkat dalam tindakan persuasi, sementara simbol-simbolnya adalah bola benang dan seekor burung merpati.

The Graces

Meskipun kepercayaan umum adalah bahwa para Graces adalah putri Zeus dan Eurynome, mereka juga kadang-kadang dianggap sebagai keturunan Aphrodite dan Zeus.

Bernama Aglaia (Kecerahan), Euphrosyne (Keceriaan), dan Thalia (Mekar), mereka adalah tiga dewi kecil dalam mitologi Yunani yang mengepalai keindahan, kegembiraan, kemeriahan, tarian, nyanyian, kebahagiaan, dan relaksasi.

Ketiga Bunda Maria biasanya digambarkan dalam seni klasik sebagai wanita telanjang, berpegangan tangan dan menari dalam lingkaran, terkadang dimahkotai dan memegang tangkai bunga murad.

Priapos

Priapos juga merupakan salah satu keturunan dari Aphrodite dan Dionysus. Dia adalah dewa kesuburan kecil dan pelindung ternak, buah, tanaman, dan alat kelamin pria. Dia juga sering diidentikkan dengan sejumlah dewa falus Yunani termasuk Dionysos, Hermes, dan satria Orthanes dan Tikhon.

Dia menjadi tokoh populer dalam seni dan sastra erotis Romawi, dan dia biasanya digambarkan mengenakan topi dan sepatu bot Frigia yang memuncak, sebuah thyrsus berujung kerucut yang diletakkan di sisinya, dan memiliki ereksi yang sangat besar dan permanen.

Anak-anak Aphrodite dengan Anchises

Aeneas

Anak tunggal dari Aphrodite dan pangeran Troya, Anchises, Aeneas adalah pahlawan mitos Troy dan pendiri kota Roma. Aeneas memimpin orang-orang Troya yang selamat setelah kota itu jatuh ke tangan Yunani.

Lihat juga: Anak-anak Aphrodite

Dia terkenal karena keberanian dan kemampuan militernya, berada di urutan kedua setelah Hector. Kisah Aeneas mendapat perlakuan penuh dalam mitologi Romawi, karena dia dianggap sebagai nenek moyang Remus dan Romulus, pendiri Roma, dan pahlawan Romawi pertama yang sebenarnya.

Anda mungkin juga suka:

Putra-putra Zeus

Para istri Zeus

Silsilah Keluarga Dewa dan Dewi Olimpiade

12 Dewa Gunung Olympus

Bagaimana Aphrodite Lahir?

12 Buku Mitologi Yunani Terbaik untuk Orang Dewasa

15 Wanita dalam Mitologi Yunani

25 Cerita Mitologi Yunani yang Populer

Richard Ortiz

Richard Ortiz adalah seorang pengelana, penulis, dan petualang yang rajin dengan rasa ingin tahu yang tak terpuaskan untuk menjelajahi tujuan baru. Dibesarkan di Yunani, Richard mengembangkan apresiasi yang mendalam terhadap sejarah negara yang kaya, pemandangan yang menakjubkan, dan budaya yang dinamis. Terinspirasi oleh nafsu berkelananya sendiri, dia membuat blog Ide untuk bepergian di Yunani sebagai cara untuk berbagi pengetahuan, pengalaman, dan tip orang dalam untuk membantu sesama pelancong menemukan permata tersembunyi dari surga Mediterania yang indah ini. Dengan hasrat yang tulus untuk terhubung dengan orang-orang dan membenamkan dirinya dalam komunitas lokal, blog Richard menggabungkan kecintaannya pada fotografi, mendongeng, dan perjalanan untuk menawarkan perspektif unik kepada pembaca tentang destinasi Yunani, dari pusat wisata terkenal hingga tempat-tempat yang kurang dikenal di luar sana. jalan dipukuli. Apakah Anda sedang merencanakan perjalanan pertama Anda ke Yunani atau mencari inspirasi untuk petualangan Anda berikutnya, blog Richard adalah sumber informasi yang akan membuat Anda rindu untuk menjelajahi setiap sudut negara yang menawan ini.