Panduan ke Korintus Kuno

 Panduan ke Korintus Kuno

Richard Ortiz

Terkemuka dalam seni dan arsitektur serta agama, Korintus Kuno adalah salah satu kota terpenting di Yunani dan Mediterania pada umumnya.

Dengan sejarah yang kuat selama hampir 5.000 tahun, lokasi yang indah, akropolis yang pernah terkenal, dan kompleks keagamaan, Korintus Kuno selalu menjadi pemain politik, ekonomi, dan budaya yang kuat di wilayahnya - sama kuatnya dengan Athena Kuno dan Sparta, bahkan lebih!

Meskipun gempa bumi dahsyat pada tahun 1858 meruntuhkan kota kuno tersebut, memaksa penduduknya untuk membangun kembali Korintus modern di dekatnya, sebagian besar kota itu masih berdiri hingga saat ini. Dikelilingi oleh lanskap yang indah dan menjanjikan pemandangan dan pemandangan yang mengesankan dan unik, Korintus Kuno menanti untuk ditemukan oleh para pengunjung hari ini, tidak berbeda dengan apa yang dialami pada masa Pausanias, sang pelancong kuno, danahli geografi yang kagum dengan pemandangannya.

Ikuti jejak Pausanias saat Anda menyelami kekayaan sejarah Korintus Kuno, pelajari hubungan Korintus yang kuat dengan iman Kristen, dan nikmati suguhan Korintus modern. Dengan panduan ini, Anda akan memanfaatkan setiap momen yang Anda habiskan di salah satu tempat terpenting di zaman kuno, sekaligus salah satu tempat paling ikonis saat ini.

Penafian: Artikel ini mengandung tautan afiliasi, yang berarti jika Anda mengklik tautan tertentu dan kemudian membeli produk, saya akan menerima sedikit komisi.

      Di manakah Korintus dan Korintus Kuno?

      Korintus terletak di ujung selatan Yunani Tengah, tepat di kanal yang mengesankan di Tanah Genting, dan dianggap sebagai pintu gerbang ke Peloponnese. Hanya ada sedikit orang Yunani yang tidak mengingat perjalanan masa kecil bersama keluarga ke Peloponnese, melewati Korintus dan Tanah Genting, dengan singgah sejenak di sana untuk menyantap sate souvlaki di atas sepotong roti panggang sambil memandangi laut.

      Bagaimana menuju ke Korintus

      Sangat mudah untuk mencapai Korintus karena hanya berjarak satu jam berkendara dari Athena! Kota ini juga terhubung dengan sangat baik melalui semua jenis transportasi massal, sehingga Anda memiliki banyak pilihan dan bahkan dapat melakukan perjalanan sehari penuh.

      Jika Anda memutuskan untuk pergi dengan mobil, yang perlu Anda lakukan adalah mengambil jalan raya A75 ke Korintus dan berkendara selama sekitar 50 menit untuk mencapai Tanah Genting.

      Saya merekomendasikan pemesanan mobil melalui Temukan Mobil, di mana Anda dapat membandingkan harga semua agen penyewaan mobil, dan Anda dapat membatalkan atau mengubah pemesanan Anda secara gratis. Mereka juga menjamin harga terbaik. Klik di sini untuk informasi lebih lanjut dan untuk memeriksa harga terbaru.

      Anda juga dapat menggunakan bus KTEL. Anda harus naik bus dari Terminal A di jalan Kifissou. Tidak perlu memesan karena bus berangkat setiap 30 menit sekali. Perjalanan dengan bus memakan waktu sekitar satu setengah jam karena ada pemberhentian.

      Jika Anda memilih untuk pergi dengan kereta api, yang mungkin merupakan cara terbaik untuk bersantai dan menikmati pemandangan, Anda dapat melakukannya langsung dari Bandara Internasional Athena. Atau, naiklah Kereta Api Pinggiran Kota di salah satu peronnya dan menuju ke stasiun Korintus.

      Perjalanan memakan waktu sekitar satu jam, kurang lebih 30 menit, tergantung di mana Anda naik Suburban Railway.

      Terakhir, cara termudah untuk mengunjunginya adalah dengan mengikuti tur berpemandu dari Athena.

      Saya merekomendasikan yang berikut ini: Tur Berpemandu Korintus Kuno dari Athena.

      Sejarah singkat tentang Korintus

      Menurut mitos, Korintus didirikan oleh Corinthus atau Ephyra. Corinthus adalah salah satu putra Zeus yang kemudian menjadi kakek dari salah satu bandit yang memblokir jalan dari Korintus ke Athena dan dibunuh oleh Theseus.

      Ephyra adalah seorang Oceanid, nimfa air, dan putri Oceanus. Dia dikatakan sebagai orang pertama yang mendiami Korintus dan ibu dari Aeetes, salah satu raja mitos Korintus yang paling terkenal.

      Korintus secara umum telah ditampilkan dalam mitos Yunani kuno, mulai dari kisah Jason dan para Argonaut, Theseus, hingga arbitrasi antara Poseidon dan Helios, dewa matahari, tentang siapa yang memiliki Korintus. Diputuskan bahwa kota ini adalah milik Poseidon, sementara akropolisnya adalah milik matahari-sebuah bukti dari citra kuat yang ditawarkan oleh pemandangan yang ada di daerah tersebut.

      Menurut sejarah, Korintus didirikan pada periode Neolitikum dari tahun 5000 hingga 3000 SM dan menjadi terkenal pada abad ke-8 SM sebagai pusat budaya dan pusat perdagangan yang kuat. Korintus terkenal di Yunani kuno karena terobosan arsitekturnya yang unik (dari sinilah gaya Korintus berasal) dan tembikar hitam ikonik yang ditemukan di sana.

      Selama periode Romawi, Korintus dinyatakan sebagai ibu kota Yunani Romawi dan dengan demikian, Romawi benar-benar meningkatkan dan membangun kembali kota yang sudah mengesankan. Korintus berkembang pesat dan dikenal sebagai kota kelas atas dan mewah dengan standar hidup yang tinggi.

      Dengan munculnya agama Kristen, Korintus juga memiliki makna yang kuat bagi umat Kristen karena sering disebutkan dalam Perjanjian Baru dan terutama melalui perjalanan Rasul Paulus ke kota tersebut dan surat-suratnya kepada jemaat di Korintus.

      Pada masa Bizantium, terjadi kemunduran di Korintus dan bahkan beberapa periode yang sulit ketika kota ini diganggu oleh orang-orang barbar, tetapi pada abad ke-9 M, kota ini telah pulih kembali, dan pada abad ke-12 M, Korintus menjadi pusat industri sutra di daerah tersebut.

      Setelah runtuhnya Kekaisaran Bizantium, Korintus ditaklukkan oleh para ksatria Prancis dan kemudian oleh Turki Utsmaniyah saat Yunani menjadi bagian dari Kekaisaran Utsmaniyah. Korintus dimerdekakan dan menjadi bagian dari negara modern Yunani setelah Perang Kemerdekaan Yunani pada tahun 1821 dan berdirinya negara Yunani pada tahun 1830.

      Kota kuno Korintus digali secara menyeluruh untuk pertama kalinya pada tahun 1890-an, dan sejak saat itu, penggalian terus dilakukan untuk menemukan artefak arkeologi dan pengetahuan yang penting.

      Apa yang dapat dilihat dan dilakukan di Korintus Kuno

      Jelajahi situs Korintus Kuno

      Situs Korintus Kuno yang mengesankan terbentang di sekitar bukit Akrokorinthos, di sekitar Kuil Apollo. Perlu diingat bahwa pada musim ramai, situs ini dibuka untuk umum dari jam 8 pagi sampai jam 7 malam dengan tiket seharga 8 euro, sedangkan pada musim sepi, situs ini dibuka dari jam 8 pagi sampai jam 3 sore dengan tiket setengah harga.

      Begitu Anda memasuki situs ini, Anda akan langsung menjumpai Air Mancur Glauke buatan Romawi. Menurut mitos, di sinilah putri Glauke melompat untuk menyelamatkan diri dari luka bakar akibat jubah beracun yang terbakar saat ia memakainya. Berjalan lebih jauh ke dalam, Anda akan menjumpai Kuil Apollo yang memukau.

      Kuil Apollo adalah kuil kuno yang paling terawat dan salah satu kuil paling kuno di seluruh Yunani. Fitur uniknya adalah tiang-tiangnya berbentuk monolit: diukir dari balok batu yang kokoh, bukan disambung-sambung, seperti halnya tiang-tiang di kuil-kuil yang lebih baru.

      Setelah Anda mengagumi nuansa kuil yang megah, berjalanlah menyusuri jalan Lechaion, yang merupakan jalan perbelanjaan kelas atas di Korintus kuno. Di sekelilingnya, Anda akan melihat sisa-sisa rumah mewah dari berbagai era, termasuk Basilika Ioulia, yang merupakan gedung pengadilan yang dibangun oleh Kaisar Claudius pada tahun 44 Masehi.

      Ada juga beberapa bangunan publik lain yang dapat dikagumi, bahkan dalam keadaan hancur, karena masih dihiasi dengan relief dan pahatan yang mengesankan yang dapat Anda lihat. Jangan lewatkan untuk menemukan Kuil Octavia dengan pilar-pilarnya yang ikonik dalam tatanan Korintus, Odeon Romawi, dan Gymnasium.

      Ada juga Bema Santo Paulus, yang merupakan tempat Rasul Paulus diadili karena ajarannya. Awalnya merupakan Rostra dari Forum Romawi, yang kemudian dipilih sebagai lokasi gereja Kristen, dan Anda masih dapat melihat sisa-sisa keduanya di situs Korintus Kuno.

      Berkelana di Akrokorinthos

      Akropolis Korintus Kuno, atau Akrokorinthos, adalah kastil megah yang dibangun di atas batu monolitik, salah satu kastil terbesar di Eropa dan terbesar di Yunani. Untungnya, kastil ini terawat dengan sangat baik, dan berjalan-jalan di dalam kompleknya sungguh menyenangkan!

      Pertama kali didirikan dan dibangun pada abad ke-6 atau ke-7 SM dengan Kuil Aphrodite yang terkenal. Pada puncak pengaruh dan kekuasaannya, kuil ini menampung 3.000 pelacur, dan kota Korintus dijuluki sebagai tempat di mana "banyak pelaut yang bangkrut."

      Seluruh tindakan prostitusi tidak dianggap sebagai tindakan terkutuk, melainkan tindakan suci yang membawa mereka yang terlibat di dalamnya untuk berhubungan dengan Aphrodite. Ini adalah semacam "pengorbanan" kepada sang dewi untuk membayar salah satu pelacur suci Kuil yang juga dapat berdoa dan mengurangi permohonan kepada sang dewi.

      Di dalam kastil ini, semua sejarah ribuan tahun Korintus menyatu. Anda dapat menjelajahi kapel dan gereja, seperti kapel Aghios Dimitrios yang masih digunakan, hingga reruntuhan Kuil Afrodit, sebuah masjid abad ke-16 yang mungkin juga merupakan kuil Afrodit dan tempat Rasul Paulus mengajarkan agama Kristen.

      Salah satu daya tarik utama Akrokorinthos, selain pemandangan yang menakjubkan dari tembok-tembok yang dibentengi, adalah air mancur Peirene.

      Lihat juga: 12 Pantai Terbaik di Kefalonia, Yunani

      Air mancur Peirene telah digunakan sejak zaman Neolitikum dan sering kali dihiasi dan ditambahkan struktur di beberapa zaman yang berbeda. Mitosnya, di tempat inilah kuda bersayap Pegasus menghantam tanah dengan kukunya dan menciptakan mata air, atau di tempat nimfa Peirene menangis saat putranya secara tidak sengaja terbunuh oleh Artemis dan berubah menjadi mata air ini.

      Meskipun beberapa struktur Air Mancur terendam air, tempat ini masih merupakan situs yang indah, sangat indah, dengan banyak tiang dan lengkungan era Romawi yang terlihat dan terawat dengan baik.

      Mengunjungi Museum Arkeologi Korintus Kuno

      Museum yang luar biasa ini berada di dalam situs arkeologi Korintus Kuno. Bangunannya dibangun pada tahun 1930-an dan dirancang khusus untuk memamerkan artefak dan temuan dari penggalian di daerah tersebut.

      Ruang pameran dan atriumnya diatur untuk membawa Anda menyusuri seluruh sejarah Korintus kuno seolah-olah Anda adalah seorang penjelajah waktu: Anda akan melihat pameran dari periode Prasejarah hingga era Bizantium, patung-patung dan relief yang langka dan penting (seperti kembar kouroi dari Klenia, satu-satunya kelompok patung pemakaman kuno yang ditemukan di Yunani), dan bahkan artefak-artefak dari komunitas Yahudidaerah tersebut.

      Ada juga tur audiovisual dan pameran yang tidak boleh Anda lewatkan yang tersedia di museum ini!

      Kunjungi Tanah Genting

      Tanah Genting adalah sebidang tanah sempit yang menghubungkan Yunani Tengah dengan Peloponnese. Pada zaman dahulu, para Diolkos akan membantu kapal-kapal menyeberangi tanah genting tersebut, bukan mengitari Peloponnese.

      Terusan Korintus

      Lihat juga: 10 Filsuf Yunani Kuno Terbaik

      Ini adalah keajaiban teknik kuno, yang masih dapat dilihat hingga saat ini, sebuah jalan beraspal selebar 3,5 hingga 5 meter, dengan alur khusus untuk lambung kapal dan platform di atas roda yang akan membawa kapal menyeberang.

      Pada tahun 1893, Terusan Korintus akhirnya dibuka untuk memungkinkan kapal-kapal berlayar dari Korintus ke teluk Saronic. Terusan ini memiliki panjang 6 km dan lebar sekitar 23 meter sehingga cocok untuk dilewati kapal-kapal yang relatif kecil menurut standar modern.

      Akibatnya, saat ini jembatan ini tidak digunakan secara komersial, tetapi merupakan pemandangan yang indah untuk dilihat dari atas jembatan dan, jika Anda memiliki waktu dan uang receh, berlayarlah melewatinya.

      Pastikan Anda mengunjungi Pusat Informasi Turis untuk mendapatkan informasi terperinci dan anjungan baru yang menawarkan pemandangan kanal yang indah.

      Apa lagi yang bisa dikunjungi saat Anda berada di Korintus

      Rasakan pengalaman kota Korintus yang modern

      Korintus masih ada! Setelah gempa bumi dahsyat pada tahun 1858, penduduk terpaksa membangun kembali di dekat situs Korintus kuno, yang jaraknya hanya 3 km. Kota ini dibangun tepat di pesisir pantai yang menghadap ke teluk dan merupakan salah satu kota modern anti gempa terindah di Yunani.

      Ada dorongan aktif untuk transportasi pejalan kaki yang membuat pusat kota dapat diakses dan menyenangkan untuk dijelajahi. Tempat ini juga ideal untuk pengendara sepeda dan telah dirancang dengan cermat untuk memberi Anda akses mudah ke semua toko, kafe, dan kedai minuman.

      Mulailah penjelajahan Anda dari Eleftherios Venizelos Square yang ikonis dan tepi pantai Aghios Nikolaos untuk menikmati pemandangan pelabuhan dan marina yang indah.

      Kemudian, arahkan diri Anda ke pusat kota, dengan pusat perbelanjaan dan mosaik bertanda tangan di trotoarnya. Dan jika Anda ingin berenang, pastikan Anda berjalan kaki ke pantai Kalamia, pantai berpasir yang indah dan luas tepat di tengah kota.

      Jangan lupa untuk mengunjungi museum-museum di Korintus, termasuk Museum Sejarah dan Cerita Rakyat Korintus, dengan pameran kostum tradisional, buku-buku langka, ukiran, dan artefak kehidupan pedesaan dan pastoral, Museum Gerejawi, dengan ikon-ikon langka dan dokumen-dokumen religius, dan bahkan lukisan dinding yang diawetkan dari gereja-gereja yang hancur dan bangunan-bangunan yang rusak akibat berbagai gempa bumi yang dahsyat.

      Terakhir, jika Anda menyukai pameran seni, pastikan untuk mampir ke Municipal Art Gallery yang menampilkan karya seni penting dari beberapa pelukis Yunani terkemuka dan juga pelukis internasional seperti Rubens, Dali, dan Goya.

      Kunjungi Danau Vouliagmeni dan situs Arkeologi Heraion.

      Warna biru kehijauan berpadu dengan biru laut di perairan danau cantik ini, yang terbentuk dari sebidang tanah sempit yang memisahkannya dari teluk Korintus. Ini adalah danau Vouliagmeni yang lebih besar, yang tidak boleh disamakan dengan danau kecil yang berada di jalan menuju Sounion, di Attica.

      Tepi danau berpasir, dan airnya awalnya dangkal dan hangat, namun jangan tertipu! Tiba-tiba saja airnya menjadi sangat dalam tanpa peringatan, jadi berhati-hatilah jika Anda sedang mengarungi danau untuk berenang.

      Perairannya selalu tenang dan sempurna untuk olahraga air. Sisi laguna yang paling indah adalah sisi barat laut untuk bersantai di tepi pantai. Sebelum Anda pergi, jangan lupa untuk mengunjungi kapel kecil Aghios Nikolaos, yang sangat indah dan telah menjadi tempat yang populer untuk pernikahan!

      Saat Anda menjauh dari danau di sisi barat, di sekitar dua bukit, Anda akan menemukan situs arkeologi Heraion - kompleks kuil yang didedikasikan untuk dewi Hera, istri Zeus.

      Secara lebih resmi disebut Heraion of Perahora, tempat ini memiliki sisa-sisa dua kuil, sebuah stoa, sebuah waduk, dan beberapa ruang makan. Lokasi reruntuhannya sangat indah, begitu juga situsnya - dan ada bonus pantai kecil di mana Anda bisa berenang untuk mendinginkan diri setelah penjelajahan Anda, dengan air biru yang jernih dan indah.

      Kunjungi Danau Doxa

      Danau Doxa adalah danau lain di wilayah umum Korintus; hanya saja danau ini buatan. Danau ini dibuat oleh sungai kecil Doxa dan sangat indah, dikelilingi oleh hutan cemara yang rimbun, dan airnya yang tenang memantulkan pegunungan yang indah di daerah tersebut.

      Pastikan Anda mengunjungi kapel kecil Aghios Fanourios dan biara bersejarah Aghios Georgios, sebuah kompleks kastil berbenteng yang masih digunakan hingga saat ini! Nikmati keramahan para biksu dan sendok kelopak mawar unik yang akan mereka sajikan sambil menikmati pemandangan indah.

      Kunjungi Danau Stymphalia

      Danau Styphalia sudah tidak asing lagi dan terkenal di kalangan masyarakat Yunani dan pencinta mitos karena menjadi tempat salah satu prestasi yang dilakukan oleh Heracles, yaitu membunuh burung-burung Stymphalis. Menurut mitos, Heracles pergi ke danau Stymphalis untuk melakukan prestasinya yang ke-6, yaitu menghadapi burung-burung Stymphalis.

      Mereka adalah burung pemakan manusia dengan paruh, cakar, dan sayap yang terbuat dari tembaga. Mereka bersembunyi di rawa-rawa di danau dan kemudian memangsa penduduk setempat dan ternak mereka. Heracles dibantu oleh dewi Athena dalam membunuh sebagian besar dari mereka dengan busur dan panahnya.

      Terlepas dari unsur fantastis dari mitos tersebut, tampaknya ada benarnya karena, pada masa di mana hal ini terjadi, ada burung ibis botak yang hidup di sana, dan itu terjadi selama ribuan tahun sebelum akhirnya punah di daerah tersebut. Danau Stymphalia, bahkan sampai saat ini, merupakan salah satu lahan basah terpenting di Yunani dan dilindungi oleh undang-undang NATURA 2000.

      Danau ini sangat indah, dengan rawa-rawa yang terjalin dengan air danau yang berwarna perak. Gunung Kyllini terpantul di dalamnya, menciptakan sebuah tablo yang indah untuk Anda nikmati. Tergantung pada musim apa Anda berkunjung, Anda akan dapat melihat danau yang berbeda! Hal ini dikarenakan air danau yang naik dan surut bergantung pada musim, memperlihatkan atau menyembunyikan sisi yang berbeda dari pemandangan yang sangat indah ini.

      Sekali lagi, tergantung pada musimnya, Anda mungkin dapat melihat banyak burung migran langka dan spesies unik lainnya. Apa pun musimnya, Anda dijamin dapat melihat keindahan alam yang unik, menghirup udara yang tenang dan bersih, serta menikmati air yang berdesir lembut saat Anda berjalan-jalan dan menjelajahi area ini.

      Pastikan juga untuk mengunjungi Museum Lingkungan setempat, yang akan membiasakan Anda dengan berbagai keajaiban danau cantik yang memiliki begitu banyak warisan dan keindahan alam ini.

      Richard Ortiz

      Richard Ortiz adalah seorang pengelana, penulis, dan petualang yang rajin dengan rasa ingin tahu yang tak terpuaskan untuk menjelajahi tujuan baru. Dibesarkan di Yunani, Richard mengembangkan apresiasi yang mendalam terhadap sejarah negara yang kaya, pemandangan yang menakjubkan, dan budaya yang dinamis. Terinspirasi oleh nafsu berkelananya sendiri, dia membuat blog Ide untuk bepergian di Yunani sebagai cara untuk berbagi pengetahuan, pengalaman, dan tip orang dalam untuk membantu sesama pelancong menemukan permata tersembunyi dari surga Mediterania yang indah ini. Dengan hasrat yang tulus untuk terhubung dengan orang-orang dan membenamkan dirinya dalam komunitas lokal, blog Richard menggabungkan kecintaannya pada fotografi, mendongeng, dan perjalanan untuk menawarkan perspektif unik kepada pembaca tentang destinasi Yunani, dari pusat wisata terkenal hingga tempat-tempat yang kurang dikenal di luar sana. jalan dipukuli. Apakah Anda sedang merencanakan perjalanan pertama Anda ke Yunani atau mencari inspirasi untuk petualangan Anda berikutnya, blog Richard adalah sumber informasi yang akan membuat Anda rindu untuk menjelajahi setiap sudut negara yang menawan ini.