Panduan ke Mystras, Yunani

 Panduan ke Mystras, Yunani

Richard Ortiz

Terletak lima kilometer di sebelah barat Sparta, di kaki Gunung Taygetos, Mystras dianggap sebagai salah satu situs bersejarah paling penting di Peloponnese. Situs ini menawarkan sejarah yang kaya yang membentang dari abad ke-13 hingga abad ke-19, menjadi pusat politik, agama, intelektual, dan keuangan yang penting. Banyak bangunan yang masih ada sampai sekarang, karena Mystras terus menarik minat para pengunjungdari seluruh dunia.

    Mengunjungi Situs Arkeologi Mystras

    Sejarah Mystras

    Sejarah situs ini dimulai dengan penggulingan Kekaisaran Bizantium oleh bangsa Latin pada tahun 1204 dan fragmentasi wilayahnya pada tahun berikutnya. Pada tahun 1249, sebuah kastil dibangun di puncak bukit oleh pemimpin Frank, William II de Villeharduin.

    Bizantium berhasil mendapatkan kembali kendali atas daerah tersebut pada tahun 1262 dan mengubah situs ini menjadi tempat kedudukan Despotate of Moreas, pusat kekuasaan Bizantium di Yunani selatan. Banyak istana, biara, gereja, dan perpustakaan yang mewah ditambahkan, dan juga menarik untuk dicatat bahwa kaisar Bizantium terakhir, Konstantinus XI Palaiologos dimahkotai di sini.

    Pada tahun 1460, bukit ini direbut oleh Turki, dan untuk waktu yang singkat, bukit ini berada di bawah kekuasaan Venesia (1687-1715), sebelum akhirnya diambil alih kembali oleh kekaisaran Ottoman. Kemakmuran Mystras berlangsung hingga abad ke-18 sejak kerusuhan yang terjadi selama Pemberontakan Orlov dan perang revolusioner Yunani yang menyebabkan seringnya terjadi penyerangan dan kehancuran yang luas oleh Turki.

    Menarik juga bahwa selama revolusi, yang dimulai pada tahun 1821, Mystras adalah salah satu kastil pertama yang dibebaskan. Pada masa pemerintahan Raja Otto, pada tahun 1834, Sparta modern didirikan dan situs ini ditinggalkan, menandai berakhirnya kota yang telah berusia ratusan tahun itu. Beberapa penduduk terakhir yang masih tinggal di situs ini meninggalkannya pada tahun 1955. Pada tahun 1989, reruntuhan Mystras dinobatkan sebagai situs Warisan Dunia UNESCO.

    Signifikansi intelektual dari Mystras

    Di antara yang lainnya, Mystras tumbuh menjadi pusat intelektual penting pada masa Bizantium, karena kota ini merupakan pusat penyalinan manuskrip yang terkenal. Pada abad ke-15, filsuf Neoplatonis terkenal, Georgios Gemistos Plethon, bermukim di Mystras, di mana ia berhasil membangkitkan minat Barat atas penafsirannya terhadap filosofi Platonis dan studi teks-teks Yunani kuno.

    Karyanya terbukti memberikan kontribusi besar bagi Renaisans Eropa. Murid Gemistos, Kardinal Bessarion, menemani Kaisar Bizantium John Palaiologos pada Sinode Ferrara tahun 1438, sementara di kemudian hari ia menyumbangkan sekitar 1.000 jilid karyanya kepada Republik Venesia, yang kemudian menjadi inti dari Perpustakaan Marciana yang terkenal itu.

    Signifikansi finansial dari Mystras

    Selain sebagai pusat intelektual yang penting, Mystras juga merupakan pusat keuangan. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh empat biara kota yang memiliki lahan luas di daerah tersebut, terutama untuk memproduksi wol dan sutra.

    Aktivitas ekonomi di kota ini diperkuat oleh komunitas Yahudi yang telah ada di sana sejak abad ke-14, dan secara bertahap berhasil menguasai perdagangan di wilayah yang lebih luas.

    Signifikansi artistik dari Mystras

    Aliran arsitektur Bizantium yang disebut "Helladic", serta arsitektur Konstantinopel, memberikan pengaruh besar pada arsitektur Mystras yang berbeda. Hal ini terlihat dari organisasi tata ruang yang rumit, dan perencanaan kota yang kompleks, yang meliputi istana, tempat tinggal dan rumah besar, gereja dan biara, serta bangunan yang terkait denganpasokan air dan drainase kota serta untuk kegiatan komersial dan kerajinan.

    Selain itu, lukisan gereja dan biara, seperti biara Brontochion dan biara Christos Zoodotes, sangat mencerminkan kualitas tinggi dan eklektisisme seni Konstantinopel.

    Pada saat yang sama, elemen seni Romawi dan Gotik juga terlihat jelas, membuktikan fakta bahwa kota ini memiliki beberapa kontak dengan wilayah yang lebih luas di Mediterania dan Eropa. Selama periode Ottoman, istana Kota Atas Mystras diubah menjadi tempat kedudukan komandan Ottoman, sementara kuil-kuil di Hodegetria dan Hagia Sophia menjadi masjid, dengan demikian mempertahankan keagamaannya.penting.

    Apa yang bisa dilihat di Mystras

    Kastil Mystras

    Biara Panagia Perivleptos

    Biara ini dibangun di atas bebatuan alami, agak jauh dari tempat wisata utama, dengan lukisan dinding yang indah dari abad ke-14, sementara katoliknya memiliki gaya salib di bujur sangkar.

    Katedral Agios Demetrios

    Dianggap sebagai salah satu gereja terpenting di Mystras, katedral Agios Demetrios didirikan pada tahun 1292. Katedral ini sangat terkenal dengan perpaduan gaya arsitekturnya karena terdiri dari basilika 3 lorong, dengan narthex dan menara lonceng di lantai dasar. Bagian dalam kuil ini didekorasi dengan kaya dengan lukisan dinding dengan gaya yang berbeda. Kaisar Bizantium terakhir,Konstantinus Palaiologos, dimahkotai di sini pada tahun 1449.

    Lihat juga: Anak-anak Aphrodite

    Istana para lalim

    Mystras, Yunani: Istana Para Penguasa Lalim

    Terletak di tempat tertinggi di situs ini, istana Despots adalah istana terpenting kedua dari kekaisaran Bizantium, setelah Konstantinopel, yang berfungsi sebagai rumah Despot Mystras.

    Gereja Panagia Hodegetria

    Dibangun pada tahun 1310, gereja Panagia Hodegetria (dia yang menunjukkan jalan) memiliki interior yang penuh warna dengan lukisan-lukisan yang menggambarkan beberapa adegan dalam Alkitab, seperti penyembuhan orang buta dan pernikahan di Kana. Di dalam kapel ini juga terdapat makam kaisar Emmanuel Paleologos.

    Museum Arkeologi

    Museum arkeologi Mystras didirikan pada tahun 1952 oleh Ephorate of Antiquities of Laconia di sayap barat kompleks metropolitan, tepat di sebelah Katedral Agios Demetrios, yang sebagian besar menyimpan benda-benda gerejawi dari era Kristen awal hingga masa Pasca-Bizantium.

    Informasi untuk pengunjung

    Mystras terletak 218 km di barat daya Athena, 3 jam perjalanan darat. Anda bisa menginap di Sparta semalam untuk memulai perjalanan lebih awal sebelum keramaian tiba. Disarankan untuk menghindari periode Juli hingga September karena suhu di dataran Lakonia sangat tinggi.

    Lihat juga: Pantai Pink di Kreta

    Tiket:

    Penuh: €12, Dikurangi: €6

    Hari Masuk Gratis

    6 Maret

    18 April

    18 Mei

    akhir pekan terakhir bulan September

    28 Oktober

    setiap hari Minggu pertama dari tanggal 1 November hingga 31 Maret

    Jam buka

    Situs ini buka pada pukul 08:30 dan tutup pada pukul 15:30 pada musim dingin, dan buka pada pukul 08:00 dan tutup pada pukul 19:00 pada musim panas.

    Richard Ortiz

    Richard Ortiz adalah seorang pengelana, penulis, dan petualang yang rajin dengan rasa ingin tahu yang tak terpuaskan untuk menjelajahi tujuan baru. Dibesarkan di Yunani, Richard mengembangkan apresiasi yang mendalam terhadap sejarah negara yang kaya, pemandangan yang menakjubkan, dan budaya yang dinamis. Terinspirasi oleh nafsu berkelananya sendiri, dia membuat blog Ide untuk bepergian di Yunani sebagai cara untuk berbagi pengetahuan, pengalaman, dan tip orang dalam untuk membantu sesama pelancong menemukan permata tersembunyi dari surga Mediterania yang indah ini. Dengan hasrat yang tulus untuk terhubung dengan orang-orang dan membenamkan dirinya dalam komunitas lokal, blog Richard menggabungkan kecintaannya pada fotografi, mendongeng, dan perjalanan untuk menawarkan perspektif unik kepada pembaca tentang destinasi Yunani, dari pusat wisata terkenal hingga tempat-tempat yang kurang dikenal di luar sana. jalan dipukuli. Apakah Anda sedang merencanakan perjalanan pertama Anda ke Yunani atau mencari inspirasi untuk petualangan Anda berikutnya, blog Richard adalah sumber informasi yang akan membuat Anda rindu untuk menjelajahi setiap sudut negara yang menawan ini.