Panduan ke Pella, Yunani, Tempat Kelahiran Alexander Agung

 Panduan ke Pella, Yunani, Tempat Kelahiran Alexander Agung

Richard Ortiz

Pella terletak di Yunani utara, di Makedonia Tengah, di daerah pegunungan dan berbatu. Kota ini terkenal dengan apel dan ceri, dua buah yang tumbuh dengan sangat baik di tanah berbatu. Nama Pella berasal dari bahasa Yunani Kuno pélla, yang berarti batu, atau apella, yang berarti pagar batu.

Pella kuno adalah ibu kota kuno Makedonia dan tempat kelahiran Alexander Agung dan ayahnya, Philip dari Makedonia. Selama Zaman Kuno, Pella adalah pelabuhan yang strategis, terhubung ke teluk oleh sebuah saluran sempit; hari ini seluruhnya terkurung daratan. Itu adalah salah satu kota terbesar dan termakmur di abad ke-5, ke-4, dan ke-3 Sebelum Masehi, yang berkembang di bawah pemerintahan Cassander danAntigonus.

Pella ditaklukkan oleh Romawi pada abad ke-2 SM dan meskipun kota ini tetap menjadi ibu kota, sebagian besar harta karunnya dipindahkan ke Roma. Augustus menjadikan Pella sebagai Koloni Romawi, tetapi tidak pernah berada di bawah hukum Romawi yang sebenarnya dan akhirnya mengalami kemunduran.

Penjelajah abad ke-19 menemukan banyak reruntuhan arkeologi, sementara penggalian arkeologi modern dimulai pada tahun 1953 dan belum berhenti. Makam terbesar yang pernah ditemukan di Yunani ditemukan oleh seorang petani pada tahun 2006; makam ini merupakan makam keluarga Makedonia kuno yang berasal dari abad ke-2 atau ke-3 Sebelum Masehi. Saat ini, pengunjung dapat melihat reruntuhan kota kuno, termasuk agora, pemandian, istana, dan banyak lagi.

        Hal yang dapat dilakukan di Pella, Yunani

        1. Jelajahi ibu kota Edessa

        Ibu kota wilayah Pella adalah Edessa, yang terletak di bagian utara wilayah Makedonia Tengah. Kota ini merupakan salah satu ibu kota kuno kekaisaran dan mendapat keuntungan dari posisi strategis di pintu masuk Via Egnatia saat memasuki Pegunungan Pindus.

        Edessa berkembang pesat di bawah pemerintahan Yunani, menghilang dari pandangan selama beberapa periode sejarah, dan muncul kembali pada abad ke-11. Kota ini diperebutkan berkali-kali karena lokasinya, dan terdapat banyak reruntuhan arkeologi untuk dijelajahi.

        Taman Air Terjun Edessa

        Selain tembok kota Helenistik dan reruntuhan benteng militer kuno, Edessa terkenal dengan air terjunnya. Air Terjun Karanos, yang terbesar di Yunani dengan ketinggian 310 'adalah pusat dari Taman Air Terjun Edessa, yang terletak di tepi timur laut kota. Dengan berjalan kaki menuju air terjun, Anda dapat menikmati pemandangan indah Lembah Loggos dan air terjunnya. Terdapat 11 air terjun lainnya yang mengesankandi dalam taman, semuanya layak untuk dilihat.

        Jelajahi Kawasan Aristokrat Varosi di Kota Tua

        Lingkungan Varosi adalah salah satu yang tertua di Edessa, yang terbentuk di dalam benteng dan kota kuno. Ini adalah inti asli kota, dan penggalian arkeologi baru-baru ini telah membuktikan bukti adanya akropolis tua di sini. Rumah-rumah tradisional di Varosi adalah contoh arsitektur Makedonia yang luar biasa, sementara tembok kota dan Kastil Bizantium mengingatkan para pengunjung akan sejarah yang kaya di sana.Varosi.

        Lihatlah gereja Bizantium "The Assumption of the Virgin Mary"

        Asumsi Perawan Maria, juga dikenal sebagai Katedral Bizantium, terletak di dalam kawasan Varosi, di antara rumah uskup agung dan sekolah tua. Awalnya dikenal sebagai Gereja Santo Sophia, katedral ini merupakan basilika tiga lorong dan dibangun pada abad ke-14, sebelum invasi Turki, pada masa dinasti Palaiologi. Selama penaklukan Utsmaniyah, gereja ini berganti nama menjadiuntuk menghindari perubahan fungsi menjadi masjid, seperti yang terjadi pada banyak gereja Bizantium lainnya.

        Lukisan dinding tertua berasal dari tahun 1380, sedangkan yang terbaru berasal dari abad ke-17. Karya seni terpenting di katedral ini adalah layar ikon cukilan kayu abad ke-18 karya pelukis Apostoli Loggianou Vodenioti. Dan seperti banyak gereja Bizantium lainnya, tiang-tiang di katedral ini menggunakan potongan-potongan tiang dari berbagai gereja dan bangunan lain.

        Edessa Kuno

        Edessa kuno adalah ibu kota pertama kekaisaran Makedonia, sebelum Aegae dan Pella. Penggalian mengungkap kota asli, yang berkembang pesat pada abad pertama sebelum Masehi dan awal Masehi. Selama beberapa abad pertama di era baru, Edessa memiliki mata uangnya sendiri.

        Lokasinya di Via Egnatia memungkinkannya untuk menjadi terkenal sebagai benteng pertahanan di pintu masuk pegunungan, bahkan hingga masa Norman dan kemudian kekaisaran Nicaea. Seperti daerah lainnya, kota ini jatuh ke tangan Turki selama revolusi Ottoman.

        Mengunjungi Museum Air Terbuka

        Museum air terbuka di Edessa terdiri dari beberapa kincir air tua yang menjadi sumber tenaga bagi bengkel-bengkel di Edessa pada awal abad ke-20. Museum ini dirancang untuk menceritakan sejarah tenaga air sejak zaman pra-industri hingga awal 1900-an.

        Area MIll dan Kannavourgio membentuk museum, yang mencakup dua pabrik tepung, mesin penggiling, penggilingan air, dan penggilingan wijen, lengkap dengan peralatan dan mampu beroperasi. Di salah satu pabrik tepung, terdapat akuarium berisi ikan dari Danau Agra-Nissi di Vretta, yang merupakan satu-satunya akuarium di Yunani yang berisi ikan air tawar.

        2. Berendam di Pemandian Air Panas Pozar

        kredit foto: Pass2Greece

        Kunjungi Pemandian Air Panas Pozar untuk pengalaman spa yang unik dan air yang menyembuhkan. Terletak di kaki Gunung Voras, pemandian ini (juga dikenal sebagai Loutraki Aridaias) terdiri dari 48 pemandian individu, 6 kolam renang dalam ruangan, kolam renang luar ruangan, hammam, jacuzzi, dan terapi spa. Ada juga beberapa kegiatan luar ruangan, seperti hiking, mendaki gunung, menjelajahi gua, atau mengamati burung, di hutan belantara alami di sekitarnya.

        Lihat: Sumber air panas terbaik di Yunani.

        3. Menaburkan Bubuk di Pusat Ski Kaimaktsalan

        Pusat Ski Kaimaktsalan

        Pusat Ski Kaimaktsalan terletak di Gunung Voras, 40 km dari Edessa. Dari puncaknya, 2.480 m di atas permukaan laut, Anda dapat melihat sejauh Thermaikos Gulf, puncak Gunung Olympos, dan Danau Vegoritida. Tak peduli apakah Anda pemain ski, snowboarder, atau sekadar ingin berseluncur di atas salju, Anda bisa melakukan semuanya di sini. Dan setelah selesai, Anda bisa bersantai di chalet di dasar lintasan ski.

        4. Beristirahat di Desa Agios Athanasios

        Agios Athanasios adalah sebuah desa batu tradisional di pegunungan di Kaimaktsalan, dekat resor ski. Ini adalah contoh yang bagus dari arsitektur Makedonia, karena sebagian besar kota terdiri dari rumah-rumah yang terbuat dari batu dan ubin. Agios Athanasios dianggap sebagai salah satu desa pegunungan terbaik dan terindah di seluruh Yunani dan sangat ramai pada musim dingin dengan pengunjung yang menuju ke lereng ski.

        5. Situs Arkeologi Pella

        Pella, yang didirikan sebagai kota pelabuhan pada akhir abad ke-5 SM, merupakan salah satu pusat politik dan budaya terpenting di Yunani. Letaknya yang ideal di dekat tanah yang subur, serta lokasi pesisirnya yang strategis, sangat cocok untuk pertahanan dan perdagangan. Alexander Agung lahir di sini pada tahun 356 SM, saat kota ini mulai berkembang.

        Pada akhir periode Klasik (abad ke-5 dan ke-4 SM), Pella merupakan kota yang ramai, dengan sistem jaringan kota Hippodamian yang baru (seperti yang terlihat di Priene dan Miletus, di Turki). Tentu saja, kota ini berkembang dengan cepat di bawah kepemimpinan Philip I dan Cassander, namun mencapai puncaknya pada periode Helenistik di bawah kepemimpinan Aleksander.

        Banyak penggalian yang menemukan bukti-bukti kota yang berkembang pesat dan terus berkembang dari era ini, termasuk fondasi forum, reruntuhan tempat suci, reruntuhan kompleks yang megah, kediaman pribadi, mosaik, lukisan dinding, dan tembikar.

        Pelancong pertama yang menemukan Pella kuno pada abad ke-18 dan ke-19, dan tidak berada di pesisir pantai; endapan aluvial dan pergerakan sungai mengubah garis pantai sehingga Pella berada 23 km ke arah pedalaman.

        Penggalian modern telah menemukan banyak reruntuhan Klasik dan Helenistik. Konservasi dan penggalian sedang berlangsung dan fokus pada restorasi situs bersama dengan pentingnya wilayah ini secara keseluruhan.

        6. Museum Arkeologi Pella

        Museum Arkeologi Pella, yang terletak di timur laut situs arkeologi, menyoroti sejarah Pella dan situs arkeologi. Dirancang dengan atrium pusat, seperti rumah-rumah peristyle di Pella kuno, museum ini dibagi menjadi beberapa ruangan bertema untuk menampilkan kehidupan sehari-hari penduduk Pella serta kepentingan budaya dan administrasi kota.

        Lihat juga: Pulau-pulau Yunani Terbaik untuk Snorkeling dan Menyelam Scuba

        Pengunjung museum dapat melihat lantai mosaik yang mengesankan dari Rumah Dionysus, dan Penculikan Helen dari Rumah Plester Tembok di ruang pertama, yang mengundang pengunjung untuk belajar tentang kehidupan sehari-hari yang normal di kota ini.

        Di ruangan kedua, yang menggambarkan kehidupan masyarakat, pengunjung dapat melihat benda-benda yang digali dari agora, seperti vas terakota, koin, tembikar, dan banyak lagi.

        Ruang ketiga menyoroti hal-hal yang berbau religius, dengan benda-benda yang ditemukan di tempat suci yang digali. Temuan pemakaman membentuk ruang keempat, di mana pengunjung dapat belajar tentang upacara pemakaman dan kremasi pada zaman Yunani kuno. Dan, terakhir, ruang kelima memperkenalkan pengunjung pada Alexander Agung, salah satu penguasa Yunani yang paling penting, dan istananya.

        7. Edessa Gliding Club

        Untuk pengalaman yang benar-benar unik, singgahlah di Edessa Gliding Club untuk menyaksikan pesawat layang atau pesawat tanpa awak, melayang di udara dengan arus alami. Para tamu juga dapat mengatur penerbangan dengan menghubungi Edessa Gliding Club. Penerbangan berlangsung mulai hari Minggu pertama di bulan April hingga hari Minggu terakhir di bulan Oktober, hanya pada hari Minggu.

        8. Museum Cerita Rakyat Giannitsa

        Museum cerita rakyat ini dirancang untuk mempromosikan tradisi dan sejarah lokal Macedonia abad ke-19 dan ke-20 yang tinggal di distrik Danau Giannitsa. Museum ini menampilkan artefak seperti kuali dan nampan pemanggang, adze, dan pakaian tradisional (baik pakaian sehari-hari maupun pakaian formal). Museum ini juga menyoroti perang akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 di Macedonia, dan para pejuang gerilyawan yang tinggal di sana.di area ini.

        9. Lahan Basah Danau Vrita dan Vegoritida

        Kunjungi kawasan konservasi yang dilindungi di Vrita, yang hanya berjarak 6 km dari kota di wilayah pegunungan Kaimaktsalan. Lahan basah ini merupakan salah satu tempat terbaik untuk melihat burung-burung langka. Anda akan melihat spesies yang terancam punah seperti bebek pahit dan bebek ferruginous, dan burung-burung lain seperti angsa dan burung moorhens.

        Danau Vegoritida yang berada di dekatnya merupakan danau terbesar kedua di Yunani, yang juga merupakan bagian dari jaringan NATURA 2000 karena banyaknya spesies burung dan ikan. Anda juga dapat bermain kayak, selancar layang-layang, atau berlayar, atau mengunjungi beberapa desa di tepi danau.

        Tempat Makan di Pella

        Kafe Restoran Evora

        Kami menikmati sarapan lezat dengan selai jeruk buatan sendiri dan pancake dengan buah segar di kafe - restoran Evora di desa Panagitsa. Kafe ini memiliki pemandangan yang menakjubkan ke arah danau Veggoritida. Setelah sarapan, kami melakukan pendakian kecil di dekatnya untuk melihat air terjun yang indah.

        Restoran Kalyves

        Di pusat desa Aghios Athanasios, kami menikmati makan siang yang fantastis di restoran milik keluarga, Kalyves. Menu kami termasuk salad segar, babi hutan dengan jamur porcini liar, dan kritharoto dengan jamur liar.

        Restoran Kokkino Piperi

        Setelah bersantai di pemandian Pozar, kami menuju ke restoran Kokkino Piperi di dekatnya di mana kami menikmati makanan tradisional dengan produk lokal.

        Restoran Katarraktes di Edessa

        Jika Anda mencari tempat makan yang enak di dekat air terjun Edessa, restoran Katarraktes adalah pilihan yang tepat. Restoran ini menyajikan resep tradisional dengan sentuhan modern.

        Restoran Glykanisos

        Glykanisos terletak di pusat Giannitsa dan menyajikan hidangan laut segar, ikan, dan hidangan tradisional lainnya.

        Tempat menginap di Pella

        Wisma Hagiati - Edessa

        Hagiati Guesthouse adalah salah satu wisma Makedonia paling otentik di Yunani. Hanya ada tujuh kamar di hotel butik yang menawan ini, semuanya didekorasi dengan bahan alami dan perabotan tradisional, serta dilengkapi dengan fasilitas modern.

        Leventis Art Suites - Panagitsa

        Leventis Art Suites terletak di kaki Gunung Voras, dekat dengan jalur ski dan pemandian air panas Pozar. Semua suite didekorasi dengan rumit dengan lukisan dinding, langit-langit yang dilukis dengan tangan, brokat yang mewah, dan masih banyak lagi, serta dilengkapi dengan barang antik, lampu-lampu kuno, karpet dan kain tradisional, dan berbagai macam karya seni.

        Selain arsitektur dan pahatan hotel, mereka juga memiliki museum pribadi dengan lebih dari 2.000 pameran, termasuk banyak pilihan kamera. Jika Anda tidak bisa menginap di sini, Anda harus pergi minum kopi untuk mengagumi karya-karya seni.

        Lihat juga: Pantai-pantai terbaik di Kalymnos

        Bagaimana menuju ke daerah Pella , Yunani

        Kota besar terdekat yang memiliki bandara internasional adalah Thessaloniki (sekitar 40 km, tergantung tujuan Anda).

        Cara terbaik untuk menjelajahi daerah ini adalah dengan menyewa mobil. Atau, Anda dapat mencapai beberapa tujuan yang disebutkan di atas, misalnya Edessa dengan bus umum (ktel). Untuk informasi lebih lanjut, lihat situs web mereka di sini (sayangnya, hanya dalam bahasa Yunani)

        Pella adalah wilayah unik di Yunani, jauh dari kota Athena yang ramai atau Kepulauan Yunani yang menghipnotis, tetapi sama tuanya dengan tanah itu sendiri dan perjalanan ke sini akan memperkenalkan Anda pada keajaiban gaya hidup tradisional Makedonia serta sejarah yang kaya dan pengalaman yang luas di wilayah Yunani utara.

        Richard Ortiz

        Richard Ortiz adalah seorang pengelana, penulis, dan petualang yang rajin dengan rasa ingin tahu yang tak terpuaskan untuk menjelajahi tujuan baru. Dibesarkan di Yunani, Richard mengembangkan apresiasi yang mendalam terhadap sejarah negara yang kaya, pemandangan yang menakjubkan, dan budaya yang dinamis. Terinspirasi oleh nafsu berkelananya sendiri, dia membuat blog Ide untuk bepergian di Yunani sebagai cara untuk berbagi pengetahuan, pengalaman, dan tip orang dalam untuk membantu sesama pelancong menemukan permata tersembunyi dari surga Mediterania yang indah ini. Dengan hasrat yang tulus untuk terhubung dengan orang-orang dan membenamkan dirinya dalam komunitas lokal, blog Richard menggabungkan kecintaannya pada fotografi, mendongeng, dan perjalanan untuk menawarkan perspektif unik kepada pembaca tentang destinasi Yunani, dari pusat wisata terkenal hingga tempat-tempat yang kurang dikenal di luar sana. jalan dipukuli. Apakah Anda sedang merencanakan perjalanan pertama Anda ke Yunani atau mencari inspirasi untuk petualangan Anda berikutnya, blog Richard adalah sumber informasi yang akan membuat Anda rindu untuk menjelajahi setiap sudut negara yang menawan ini.