Cerita Mitologi Yunani Tentang Cinta

 Cerita Mitologi Yunani Tentang Cinta

Richard Ortiz

Bagi orang Yunani Kuno, cinta adalah kondisi emosional dan mental yang menarik. Bukan suatu kebetulan bahwa dalam bahasa Yunani, terutama bahasa Yunani kuno, tidak hanya ada satu, atau dua, tetapi delapan kata yang berbeda untuk cinta, yang masing-masing menandakan aspek kasih sayang yang berbeda untuk orang lain dan diri kita sendiri.

Maka tidak mengherankan jika mitologi Yunani kuno penuh dengan kisah-kisah yang kuat tentang cinta. Faktanya, kisah-kisah mitologi Yunani tentang cinta sering kali dirancang sedemikian rupa sehingga nafsu dikontraskan dengan cinta, dan pelajaran tentang sifat alamiah manusia selalu ada di dalamnya.

10 Kisah Cinta Terkenal dalam Mitos Yunani Kuno

1. Pahlawan dan Leander

Pahlawan dan Leander Sin la dik, Domain publik, via Wikimedia Commons

Hero adalah seorang pendeta Aphrodite, dan karena itu, ia dilarang untuk berhubungan dengan pria (dalam beberapa versi, ia masih perawan). Ia tinggal di sebuah menara (atau kuil) di sisi Yunani di jalan Hellespont yang sempit. Leander adalah seorang pemuda dari Abydos, yang tinggal di sisi lain Hellespont.

Dengan tutur kata yang lembut dan pengabdiannya, dia segera menginspirasi cinta yang sama pada Hero. Setiap malam, dia akan menyalakan lampu, yang memandu Leander untuk berenang menyeberangi Hellespont dan menghabiskan waktu bersamanya.

Namun, pada suatu malam, angin bertiup terlalu kencang dan meniup lampu ketika Leander masih berenang menyeberang, ombak terlalu tinggi karena angin, dan Leander kehilangan arah dan tenggelam.

Dalam kesedihan dan keputusasaannya, Hero menceburkan diri ke lautan yang mengamuk dan ikut tenggelam. Entah bagaimana, jasad mereka ditemukan di pantai, dalam pelukan erat, dan begitulah cara mereka dimakamkan.

2. Orpheus dan Eurydice

Orpheus dan Eurydice oleh Peter Paul Rubens Sin la dik, domain publik, via Wikimedia Commons

Orpheus adalah putra Apollo dan muse Calliope. Dia belajar memainkan kecapi dari Apollo sendiri. Musiknya begitu indah sehingga tidak ada yang bisa menolaknya saat dia bermain. Dia jatuh cinta pada seorang wanita muda yang cantik bernama Eurydice.

Lihat juga: Gua dan Gua Biru yang Wajib Dikunjungi di Yunani

Eurydice sangat cantik sehingga seorang gembala, Aristaeus, mencoba merayunya. Ketika rayuan Aristaeus menjadi terlalu agresif, ia mencoba melarikan diri dengan berlari melewati semak-semak yang lebat, namun ada seekor ular di sana dan menggigitnya, membunuhnya seketika.

Orpheus sangat sedih dan bernyanyi tentang keputusasaan dan kerinduannya akan Eurydice dengan cara yang begitu indah dan menarik, bahkan dewa dunia bawah, Hades, pun tergerak hatinya. Dia mengizinkan Orpheus turun ke dunia bawah untuk menemuinya, dan karena musik Orpheus dijiwai oleh sukacita, dia setuju untuk membiarkannya membawanya kembali ke dunia orang hidup.

Tapi dengan satu syarat: dia tidak akan menatapnya sekali pun saat mereka berjalan menuju permukaan.

Sayangnya, Euridice memohon kepadanya untuk menatapnya dan pada akhirnya, dia mengalah dan mencoba untuk mencuri pandang. Dengan segera, Euridice tersedot kembali ke dunia bawah, dan Orpheus harus kembali sendirian. Orpheus kemudian memainkan kecapi dan meminta kematian untuk menjemputnya, agar dia bisa bergabung dengannya.

3. Pygmalion dan Galatea

Pygmalion dan Galatea (Pecheux) Laurent Pêcheux, Domain publik, via Wikimedia Commons

Pygmalion adalah seorang pematung hebat di Siprus (dalam beberapa versi dia juga seorang raja). Dia adalah seorang bujangan yang berdedikasi dan menyatakan bahwa dia tidak akan pernah jatuh cinta. Sekitar waktu itu, dia bekerja keras pada sebuah patung seorang wanita muda, dan hasilnya sangat indah dan seperti hidup, sehingga Pygmalion jatuh cinta padanya. Malu mengakuinya, ketika festival Afrodit tiba, Pygmalion membuat persembahan dan memintadewi bahwa ia bertemu dengan seorang wanita secantik patungnya.

Ketika ia kembali ke rumah, ia mencium patungnya sambil menghela napas, dan betapa terkejutnya ia mendapati gadingnya menjadi hangat! Ia mencium patungnya lagi, dan patung itu berubah menjadi seorang wanita yang hidup dan bernapas, bernama Galatea. Ia menikahinya dan hidup bahagia bersamanya.

4. Eros dan Psyche (alias Cupid dan Psyche)

Eros dan Jiwa (abad ke-2 SM) di Museum Arkeologi Nasional Athena George E. Koronaios, CC BY-SA 4.0 via Wikimedia Commons

Psyche adalah putri bungsu dari seorang raja. Dia adalah yang tercantik dari ketiganya. Begitu banyak rumor yang beredar bahwa dia mungkin seorang dewi, atau bahkan Afrodit sendiri, dan orang-orang menyembah Psyche, bukannya dewi. Afrodit tersinggung dengan hal ini, dan dia mengirim putranya, Eros, dewa hasrat dan cinta yang kuat, untuk menembaknya dengan anak panah dan memaksanya jatuh cinta dengan sesuatu yang mengerikan,sebagai hukuman.

Eros memang terbang ke istana untuk melakukan perintah ibunya, namun ia menggoreskan panahnya sendiri dan malah jatuh cinta pada Psyche. Ia terbang tanpa menembak Psyche, yang terus terbang tanpa bisa jatuh cinta. Ayahnya akhirnya meminta ramalan dari Oracle dan merasa tertekan ketika diberitahu bahwa Psyche akan mencintai makhluk api seperti naga yang bahkan ditakuti oleh para dewa.

Dengan cepat, mereka memutuskan untuk mengorbankan Psyche dengan meninggalkannya di sebuah gunung yang tinggi dalam sebuah 'pernikahan' dengan makhluk mengerikan itu. Dari sana, Zephyr, dewa angin utara, membawanya ke istana Eros.

Psyche hidup bahagia di sana, meskipun suaminya tidak pernah muncul. Karena saudara-saudaranya cemburu, mereka memanipulasinya untuk masuk ke kamar tidur Eros dan mengintipnya. Dia melakukannya, tetapi tanpa sengaja membakarnya dengan minyak lampu, dan dia melarikan diri.

Aphrodite bersumpah untuk membalas dendam, dan membuat sepasang kekasih itu terpisah. Psyche harus melalui beberapa cobaan untuk mendapatkan hak untuk bertemu suaminya lagi, meskipun Eros akhirnya menentang hal ini. Eros harus melarikan diri dari Aphrodite, untuk mencari Psyche dan menghentikan balas dendam Aphrodite. Mereka hidup bahagia selamanya.

Tertarik dengan Mitologi Yunani? Anda mungkin juga akan menyukainya:

12 Dewa Gunung Olympus

Bagan Dewa dan Dewi Olimpiade

12 Pahlawan Mitologi Yunani yang Terkenal

Film Mitologi Yunani Terbaik

Mitos Medusa dan Athena

Mitos Arachne dan Athena

5. Iphis dan Ianthe

Ligdus dan Telethusa adalah sepasang suami istri di Kreta. Mereka sangat miskin, dan meskipun mereka menginginkan anak, mereka tahu bahwa mereka tidak mampu membeli seorang anak perempuan, karena ia akan membutuhkan mas kawin.

Ligdus mengatakan kepada istrinya saat dia hamil bahwa jika bayinya perempuan, dia harus membunuhnya. Telethusa merasa sedih, tetapi pada malam hari, dewi Mesir Isis mengunjunginya dan mengatakan bahwa dia akan membantunya.

Lihat juga: Aktivitas yang dapat dilakukan di Pulau Donousa, Yunani / Panduan Lengkap

Ketika Telethusa melahirkan seorang anak perempuan, ia menyamarkan bayinya sebagai anak laki-laki. Ligdus tidak mengerti apa-apa dan menamai bayinya Iphis. Telethusa senang karena nama itu uniseks. Iphis tumbuh sebagai anak laki-laki.

Seorang gadis cantik bernama Ianthe jatuh cinta pada Iphis. Iphis pun membalas cintanya, dan Ligdus setuju untuk menikahi mereka. Namun Iphis putus asa karena akan ketahuan bahwa ia adalah seorang wanita dan dilarang untuk mencintai Ianthe. Namun Isis turun tangan dan mengubah Iphis menjadi seorang pria, sehingga mereka pun menikah dan hidup bahagia dengan restu dari Aphrodite.

6. Atalanta dan Hippomenes

Herp Atalanta dan Hippomenes Willem van Herp, Domain publik, via Wikimedia Commons

Atalanta adalah seorang pemburu perawan. Dia sangat ahli dalam berburu sehingga tidak ada pria yang bisa mengalahkannya. Dia juga membenci pernikahan, dan pria mana pun yang mencoba memenangkan hatinya akan menemui akhir yang mengerikan: Atalanta menantang pelamar untuk berlomba melawannya. Jika dia kalah, dia akan membunuhnya. Tapi Hippomenes juga bukan pria biasa. Dia adalah murid centaur Chiron dan yang terbaik di antara para pemburu Kaledonia!

Ketika dia melihatnya, dia jatuh cinta pada Atalanta dan dia menerima tantangannya. Kepercayaan diri dan karakternya menarik perhatiannya bahkan sebelum perlombaan! Ketika mereka mulai berlari, Atalanta memimpin perlombaan karena dia lebih cepat darinya. Tetapi Hippomenes melemparkan sebuah apel emas ke arahnya, dan dia berhenti untuk memungutnya, memberi Hippomenes kesempatan untuk berlari di depan. Setiap kali Atalanta akan menyalipnya, dia akanmelempar apel emas, hingga ia memenangkan perlombaan, dan mempersunting Atalanta.

7. Halcyon dan Ceyx

Herp Atalanta dan Hippomenes Willem van Herp, Domain publik, via Wikimedia Commons

Halcyon adalah seorang putri dari Thessaly yang menjadi ratu Trakis. Dia menikah dengan Ceyx, yang juga berasal dari keluarga bangsawan. Mereka sangat mencintai satu sama lain, dan mereka adalah pasangan yang sangat penuh kasih dan berbakti. Saat berada di tempat tidur, mereka dapat memanggil satu sama lain dengan sebutan Zeus dan Hera, yang membuat Zeus marah, yang kemudian memutuskan untuk menghukum mereka.

Ketika Ceyx sedang dalam perjalanan dengan kapal, Zeus melemparkan petir, menenggelamkan kapal dan menenggelamkannya. Ketika ia sedang tidur, Halcyon mengetahui kematiannya dalam mimpi oleh dewa Morpheus. Marah karena kesedihan, ia menceburkan diri ke laut dan tenggelam. Para dewa kemudian merasa iba pada pasangan tersebut, tergerak oleh cinta Halcyon, dan mengubahnya menjadi burung halcyon (burung raja).

8. Apollo dan Hyacinthus

Apollo, Hyacinthus, dan Cyparissus Membuat Musik dan Bernyanyi oleh Alexander Ivanov. Alexander Andreyevich Ivanov, domain publik, via Wikimedia Commons

Hyacinthus adalah seorang pangeran Sparta, yang jatuh cinta pada Apollo. Dia sangat tampan dan anggun, dan Apollo membalas cinta dan kasih sayangnya. Mereka sering bersama, yang membuat Zephyr, dewa angin utara, khawatir dan cemburu. Dia mencoba untuk memohon cintanya pada Hyacinthus, tetapi Hyacinthus lebih memilih Apollo daripada Zephyr.

Jadi, suatu hari, ketika Apollo sedang melempar cakram, Zephyr membuat hembusan angin membawa cakram tersebut dan menghantam kepala Hyacinthus dengan keras, menewaskannya seketika. Apollo sangat berduka dan menciptakan bunga eceng gondok, yang mekar untuk pertama kalinya di tempat Hyacinthus meninggal.

9. Odysseus dan Penelope

Odysseus und Penelope Johann Heinrich Wilhelm Tischbein, Domain publik, via Wikimedia Commons

Odiseus adalah raja Ithaca, yang pergi berperang dalam Perang Troya, meninggalkan istrinya, Penelope, dan putra mereka yang masih kecil, Telemakus. Pasangan ini sangat mencintai, dan sementara dia menunggu kembalinya Odiseus,

Karena Odiseus membutuhkan waktu dua puluh tahun untuk kembali, banyak pria muda yang mengira dia telah meninggal dan mengerumuni Penelope di istana sebagai pelamarnya, mencoba meyakinkan atau memaksanya untuk menikahi salah satu dari mereka.

Namun, seperti halnya Odiseus, Penelope juga licik, dan ia merancang beberapa trik dan tipu muslihat untuk mencegah mereka memaksanya dan melindungi putranya agar tidak terbunuh. Saat Odiseus kembali, ia membunuh para pelamar dan mendapatkan kembali tahtanya, yang telah dijaga oleh Penelope untuknya.

10. Aphrodite dan Adonis

Venus dan Adonis AnonimPenulis tidak dikenal (Flemish), Domain publik, via Wikimedia Commons

Adonis adalah seorang pangeran dari Siprus, yang lahir dari hubungan sedarah antara ibu dan kakeknya. Karena ibunya harus melarikan diri untuk menghindari kemarahan ayahnya, Aphrodite mengubahnya menjadi pohon, dan dari pohon itu lahirlah Adonis. Dia tumbuh menjadi manusia paling tampan yang pernah ada, dan Aphrodite pun jatuh cinta padanya. Namun, begitu pula dengan Persephone, ratu dunia bawah, yang telah membesarkannya.

Karena kedua dewi itu akan bertarung secara serius, Zeus mengakhiri pertikaian dengan memutuskan bahwa Adonis akan menghabiskan sepertiga tahun dengan Persephone, sepertiga tahun dengan Afrodit, dan sepertiga tahun lagi dengan cara apa pun yang dia suka.

Adonis memilih untuk menghabiskan sepertiga dari tahun-tahunnya bersama Aphrodite, dan dia dikenal sebagai kekasih abadi Aphrodite. Ketika Adonis meninggal karena serangan babi hutan, Aphrodite menggendongnya dan menangis tanpa henti, air matanya bercampur dengan darahnya dan menciptakan bunga anemon.

Richard Ortiz

Richard Ortiz adalah seorang pengelana, penulis, dan petualang yang rajin dengan rasa ingin tahu yang tak terpuaskan untuk menjelajahi tujuan baru. Dibesarkan di Yunani, Richard mengembangkan apresiasi yang mendalam terhadap sejarah negara yang kaya, pemandangan yang menakjubkan, dan budaya yang dinamis. Terinspirasi oleh nafsu berkelananya sendiri, dia membuat blog Ide untuk bepergian di Yunani sebagai cara untuk berbagi pengetahuan, pengalaman, dan tip orang dalam untuk membantu sesama pelancong menemukan permata tersembunyi dari surga Mediterania yang indah ini. Dengan hasrat yang tulus untuk terhubung dengan orang-orang dan membenamkan dirinya dalam komunitas lokal, blog Richard menggabungkan kecintaannya pada fotografi, mendongeng, dan perjalanan untuk menawarkan perspektif unik kepada pembaca tentang destinasi Yunani, dari pusat wisata terkenal hingga tempat-tempat yang kurang dikenal di luar sana. jalan dipukuli. Apakah Anda sedang merencanakan perjalanan pertama Anda ke Yunani atau mencari inspirasi untuk petualangan Anda berikutnya, blog Richard adalah sumber informasi yang akan membuat Anda rindu untuk menjelajahi setiap sudut negara yang menawan ini.