Istana dan Kastil Terbaik di Yunani

 Istana dan Kastil Terbaik di Yunani

Richard Ortiz

Yunani memiliki sejarah yang panjang dan termasyhur dan dianggap sebagai tempat kelahiran peradaban barat, termasuk filsafat dan sastra barat, demokrasi, ilmu politik, dan penemuan matematika dan sains utama. Bukan hanya sejarah kuno Yunani yang menarik - periode abad pertengahan didominasi oleh Kekaisaran Bizantium dan perjuangannya melawan Venesiadan Turki Utsmaniyah.

Dengan latar belakang inilah banyak kastil di Yunani dibangun, untuk melindungi wilayah, mempertahankan rute perdagangan, dan membangun otoritas banyak penguasa. Di bawah ini adalah daftar beberapa istana dan kastil paling spektakuler di negara ini.

    20 Kastil dan Istana Yunani yang Harus Dikunjungi

    Istana Grandmaster Ksatria Rhodes

    Istana Grand Master Ksatria Rhodes

    'Istana' di kota Rhodes, di pulau Rhodes, Yunani, ini sebenarnya adalah kastil abad pertengahan, dan salah satu dari sedikit contoh arsitektur Gotik di Yunani. Awalnya dibangun sebagai benteng Bizantium pada abad ke-7, situs ini kemudian ditempati oleh ordo Ksatria Hospitaller pada tahun 1309 dan diubah menjadi pusat administrasi dan istana bagi Grandmaster ordo tersebut.Setelah Rhodes direbut pada tahun 1522, istana ini digunakan sebagai benteng pertahanan oleh Ottoman.

    Istana Minoa di Knossos

    Istana Knossos di Kreta

    Terletak di selatan Heraklion, ibu kota Kreta, Istana Minoa di Knossos telah diidentifikasi sebagai kota tertua di Eropa. Meskipun telah dihuni sejak periode Neolitikum, Knossos berkembang pesat selama periode peradaban Minoa di Kreta, sekitar 3000-1400 SM.

    Pada puncak kejayaannya (sekitar tahun 1.700 SM), istana yang sangat besar, seluas tiga hektar, berdiri di tengah-tengah kota besar dengan populasi sekitar 100.000 orang. Tidak jelas siapa yang tinggal di istana tersebut, dan ada yang berpendapat bahwa istana tersebut mungkin saja dihuni oleh para raja-raja pendeta dan ratu-ratu dari pemerintahan teokratis.

    Istana Sisi (Istana Achilleion)

    Istana Achilleion)

    Istana Sisi atau Istana Achilleion adalah kediaman musim panas di Gastouri di pulau Corfu, yang dibangun untuk Permaisuri Elisabeth dari Austria. Berdiri 10 kilometer di selatan kota Corfu, istana ini menawarkan pemandangan luar biasa ke arah selatan pulau dan Laut Ionia.

    Lihat juga: Pantai-pantai terbaik di Kalymnos

    Dibangun sebagai tempat peristirahatan bagi Permaisuri yang sedang berduka, yang telah kehilangan putra semata wayangnya, Putra Mahkota Rudolf, dalam insiden Mayerling pada tahun 1889. Gaya arsitekturnya mengingatkan kita pada istana Yunani kuno, dengan motif pahlawan mitologi Achilles, yang terinspirasi oleh kecintaan Elisabeth pada budaya Yunani.

    Istana Tatoi

    Istana Tatoi

    Tatoi adalah perkebunan dan istana musim panas milik Keluarga Kerajaan Yunani hingga disita pada tahun 1994 oleh pemerintah Yunani. Berdiri di perkebunan berhutan seluas 10.000 hektar di lereng Gunung Parnitha yang menghadap ke tenggara, di sebelah utara Athena, istana ini diperoleh keluarga kerajaan pada tahun 1880-an, saat Raja George I membeli lokasi tersebut.

    Saat ini, perkebunan dan istana tersebut masih berada di tangan negara Yunani, yang bermaksud untuk merestorasi situs tersebut. Ketika pemerintah mengumumkan rencananya untuk menjual perkebunan tersebut pada tahun 2012, 'Friends of Tatoi Association' dibentuk dengan tujuan untuk merestorasi situs tersebut dan mengubahnya menjadi sebuah museum.

    Istana Kerajaan Lama Athena

    Istana Kerajaan Lama Athena - Parlemen Yunani

    Istana kerajaan pertama di Yunani modern, Old Royal Palace di Athena selesai dibangun pada tahun 1843, dan telah menjadi rumah bagi Parlemen Hellenic sejak tahun 1934. Didesain untuk Raja Otto dari Yunani oleh arsitek Bavaria, Friedrich von Gartner, istana ini berdiri di jantung ibu kota Yunani, dengan fasad utamanya yang menghadap ke Syntagma Square.

    Setelah penghapusan monarki pada tahun 1924, istana ini digunakan sebagai gedung administrasi pemerintahan, tempat pelayanan publik, sebelum menjadi rumah sakit darurat pada Perang Dunia Kedua.

    Fortezza dari Rethymno

    Fortezza dari Rethymno

    Dibangun oleh orang Venesia pada abad ke-16, Fortezza (bahasa Italia untuk 'benteng') adalah benteng Rethymno di pulau Kreta. Benteng ini berdiri di atas bukit yang disebut Paleokastro ('Kastil Tua'), situs kota kuno akropolis Rhithymna. Sebelum bangsa Venesia, bangsa Bizantium menduduki daerah tersebut dengan pemukiman berbenteng antara abad ke-10 dan ke-13.

    Benteng yang ada saat ini selesai dibangun pada tahun 1580, yang dimaksudkan untuk mempertahankan daerah tersebut dari Ottoman yang merebut Siprus dari Venesia pada tahun 1571. Pada bulan November 1646, benteng tersebut jatuh ke tangan Ottoman, dan mereka memanfaatkan benteng tersebut tanpa melakukan perubahan besar. Pekerjaan restorasi telah dilakukan sejak tahun 1990-an, dan saat ini situs yang spektakuler tersebut terbuka untuk umum.

    Kastil Astypalaia

    Kastil Astypalaia

    Juga disebut Kastil Querini, benteng ini berdiri di puncak bukit di atas kota Chora di pulau Astypalea, Yunani. Pulau ini milik Bizantium hingga berpindah tangan ke tangan keluarga Querini dari Venesia setelah Perang Salib Keempat tahun 1204.

    Kastil yang dibangun oleh keluarga Querini ini meminjam nama mereka - kastil ini terletak di atas bukit di mana Chora dibangun, dengan dinding batu yang gelap dan kontras dengan rumah-rumah berdinding tembok di bawahnya.

    Ketika pulau ini direbut oleh Ottoman pada tahun 1522, kastil ini tetap berada di bawah kendali Ottoman hingga tahun 1912, ketika direbut oleh pasukan Italia. Di bawah Perjanjian Paris tahun 1947, pulau ini kembali menjadi bagian dari Yunani.

    Kastil Ioannina

    Kastil Ioannina

    Kastil di Ioannina berada di kota tua kota Ioannina, yang kemungkinan besar pertama kali dibentengi pada abad ke-4 atau ke-3 S.M. Belakangan benteng Bizantium juga ditambahkan - kota ini disebutkan dalam dekrit Basil II tahun 1020.

    Bentuk kastil modern berasal dari akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19 ketika kota Ioannina menjadi bagian dari wilayah yang diperintah oleh penguasa Ottoman, Ali Pasha. Rekonstruksi tembok Bizantium yang dilakukan oleh Pasha, yang selesai pada tahun 1815, menggabungkan dan melengkapi tembok yang sudah ada, serta menambahkan tembok tambahan di bagian depan.

    Kastil Methoni

    Kastil Methoni

    Methoni adalah sebuah kota pesisir di barat daya Yunani, yang memiliki kastil abad pertengahan. Kastil itu sendiri meliputi tanjung yang menjorok ke laut di sebelah selatan kota, serta sebuah pulau kecil.

    Dibangun oleh bangsa Venesia pada abad ke-13, kastil ini dipisahkan dari kota oleh parit yang dalam, yang dapat diseberangi dengan jembatan batu panjang dengan 14 lengkungan. Methoni sangat besar, dengan dinding yang tebal dan megah - kastil ini juga memiliki menara batu dan tembok keliling di pulau kecil Bourtzi yang berada di sebelah selatan kastil utama.

    Kastil Koroni

    Kastil Koroni

    Kastil Venesia dari abad ke-13 ini terletak di kota Koroni, di barat daya semenanjung Peloponnesos, Yunani. Benteng ini berdiri di atas tanjung Akritas, yang terletak di tepi selatan Teluk Messinian.

    Kota Koroni adalah sebuah yayasan kuno dan merupakan rumah bagi keuskupan Bizantium - setelah Perang Salib Keempat pada tahun 1204, kota ini diklaim oleh Venesia. Kota ini menjadi tempat persinggahan penting bagi kapal-kapal dagang yang melakukan perjalanan ke timur dan barat, dan oleh karena itu kastil ini dibangun untuk melindungi kota ini.

    Kastil Palamidi (Nafplio)

    Benteng Palamidi

    Berdiri di sebelah timur kota Nafplio di Peloponnese, Palmidi adalah sebuah benteng besar dan megah yang dibangun oleh bangsa Venesia pada tahun 1711-1714. Benteng ini berdiri di puncak bukit setinggi 216 meter, sehingga membuat para pengepung sangat sulit untuk mendekat.

    Meskipun demikian, benteng Barok ini direbut oleh Ottoman pada tahun 1715, dan sekali lagi oleh Yunani pada tahun 1822. Dengan delapan bentengnya yang mengesankan, Palamidi menghadap ke Teluk Argolia dan kota Nafplio - pengunjung dapat menaiki lebih dari 1000 anak tangga untuk menikmati pemandangan yang fantastis ini.

    Kastil Monemvasia

    Kota Kastil Monemvasia

    Kastil Monemvasia berdiri di sebuah kota dengan nama yang sama, yang terletak di sebuah pulau kecil di lepas pantai timur bagian tenggara Peloponnese. Pulau ini dihubungkan ke daratan oleh sebuah jalan lintas dan didominasi oleh dataran tinggi setinggi sekitar 100 meter dan lebar 300 meter, yang di atasnya kastil ini berdiri.

    Posisi kastil yang terisolasi tercermin dari namanya - Monemvasia berasal dari dua kata Yunani, mone, dan emvasia, yang berarti 'pintu masuk tunggal'. Kota dan bentengnya didirikan pada abad ke-6 dan pada abad ke-10, kota ini telah menjadi pusat perdagangan yang penting. Kastil ini bertahan dari serangan Arab dan Normandia serta mengalami beberapa kali pengepungan selama abad pertengahan.

    Lihat juga: Menjelajah Pulau di Yunani oleh Penduduk Lokal

    Kastil Mystras

    Kastil Mystras

    Dibangun di Gunung Taygetos dekat Sparta Kuno, benteng Mystras dibangun pada tahun 1249 oleh William II dari Villehardouin, penguasa Kerajaan Franka di Akhaya, setelah menyelesaikan penaklukannya atas Laconia.

    Untuk mengamankan wilayah barunya, ia memerintahkan pembangunan Mystras, tetapi ia segera kehilangan benteng barunya - setelah ditangkap oleh Kaisar Nicaea Michael VIII Palaiologos pada tahun 1259, William harus menyerahkan Mystras kepada penculiknya untuk mendapatkan kembali kebebasannya.

    Kemudian kota dan benteng ini menjadi tempat tinggal para Despot Bizantium yang memerintah 'Despot dari Morea'. Situs ini diserahkan kepada Ottoman pada tahun 1460.

    Kastil Nafpaktos (Lepanto)

    Kastil Nafpaktos

    Berdiri di lereng bukit yang menghadap ke kota pelabuhan Nafpaktos, Kastil Nafpaktos merupakan bangunan Venesia pada abad ke-15 - meskipun situs ini telah ditempati sejak zaman kuno.

    Berkat lokasinya yang strategis dan penting di Teluk Korintus, Nafpaktos telah digunakan sebagai pangkalan angkatan laut oleh orang Athena kuno, Bizantium, Venesia, dan Ottoman. Pertempuran Lepanto tahun 1571, di mana pasukan gabungan Liga Suci mengalahkan angkatan laut Ottoman, terjadi di dekatnya.

    Kastil Kavala

    Kastil Kavala

    Kavala adalah sebuah kota di Yunani utara dan pelabuhan utama, yang terletak di Makedonia timur, meskipun dikenal sebagai Neapolis pada zaman kuno, dan dinamai Christoupolis selama Abad Pertengahan. Situs ini dibentengi oleh Kaisar Bizantium Yustinianus I pada abad ke-6 untuk melindunginya dari serangan barbar, mengelilingi kota dengan tembok dan menara yang tinggi.

    Turki Utsmaniyah merebut kota ini pada akhir abad ke-14, dan sebagian besar pertahanan Bizantium rusak parah - benteng-benteng yang berdiri di Kavala saat ini sebagian besar merupakan rekonstruksi Utsmaniyah, meskipun didasarkan pada desain benteng aslinya.

    Kastil Kythira

    Kastil Kythira

    Terletak di kota Kythira (Chora) di pulau dengan nama yang sama, Kastil Kythira adalah kastil Venesia awal abad ke-13 yang dibangun di tebing tinggi di atas kota. Pulau ini terletak di lokasi strategis di ujung selatan semenanjung Peloponnese, sehingga secara historis berperan sebagai persimpangan perdagangan, serta menjadi kunci untuk mengakses Kreta.

    Orang-orang Venesia membangun benteng untuk melindungi rute perdagangan mereka di wilayah tersebut, dan benteng ini tetap menjadi pos penting untuk mencegah serangan bajak laut hingga periode modern.

    Kastil Mytilene

    Kastil Mytilene

    Berdiri di kota Mytilene di pulau Lesbos, Yunani, benteng yang terawat dengan baik ini merupakan salah satu benteng terbesar di Eropa, dengan luas sekitar 60 hektar. Kastil ini dibangun di atas bukit di antara pelabuhan utara dan selatan Mytilene - meskipun kemungkinan besar pertama kali dibangun oleh Bizantium pada abad ke-6, kastil ini menempati lokasi akropolis kuno kota tersebut.

    Pada tahun 1370-an, Francesco I Gattilusio memodifikasi benteng yang ada dan menambahkan bagian yang dikenal sebagai kastil tengah. Setelah Ottoman mengambil alih kastil pada tahun 1462, mereka juga melakukan beberapa penambahan di kemudian hari, termasuk menambahkan lapisan tembok dan parit yang besar.

    Kastil Leros

    Kastil Leros

    Terletak 20 mil dari garis pantai Turki, Leros adalah sebuah pulau kecil yang menjadi rumah bagi Kastil Leros, yang juga disebut Kastil Panteliou atau Kastil Panagia. Menguasai sisi utara pulau, kastil yang kemungkinan besar dibangun pada abad ke-11 ini berdiri di atas bukit berbatu, dengan tembok luar yang kokoh dan beberapa benteng pertahanan.

    Pada abad ke-13, pulau dan kastilnya jatuh ke tangan Genoa, sebelum akhirnya jatuh ke tangan Venesia. Pada tahun 1309, Leros menjadi milik Ksatria Santo Yohanes - ordo suci inilah yang berhasil mempertahankan pulau ini dari serangan Ottoman pada tahun 1505 dan 1508. Ordo ini akhirnya setuju untuk menarik diri dari kastil tersebut pada tahun 1522 setelah menandatangani perjanjian dengan Sultan Suleiman dari Ottoman.

    Kastil Monolithos

    Kastil Monolithos

    Monolithos adalah kastil abad ke-15 di sebelah barat pulau Rhodes, yang dibangun oleh Ksatria Ordo Santo Yohanes. Dibangun pada tahun 1480 untuk melindungi pulau dari serangan, kastil ini sebenarnya tidak pernah ditaklukkan. Dari posisinya yang berada di atas batu karang setinggi 100 meter, Monolithos menawarkan pemandangan spektakuler ke seberang lautan kepada para pengunjung. Di dalam kastil yang telah hancur ini terdapat sebuah kapel kecil yang didedikasikan untukkepada Saint Pantaleon.

    Kastil Mithymna (Molyvos)

    Kastil Mithymna (Molyvos)

    Berdiri di ujung utara pulau Lesbos, Kastil Mithymna (atau Kastil Molyvos yang juga dikenal dengan nama yang sama) berdiri di atas kota dengan nama yang sama. Meskipun terdapat Acropolis kuno di lokasi kastil sejak abad ke-5 SM, namun kemungkinan besar situs ini pertama kali dibentengi oleh Bizantium pada abad ke-6 Masehi.

    Pada tahun 1128, kastil ini direbut oleh Venesia, sebelum jatuh ke tangan Genoa pada abad ke-13 dan akhirnya ke tangan Turki pada tahun 1462. Ottoman melakukan beberapa modifikasi dan penambahan pada benteng selama bertahun-tahun, yang masih dapat dilihat hingga saat ini.

    Richard Ortiz

    Richard Ortiz adalah seorang pengelana, penulis, dan petualang yang rajin dengan rasa ingin tahu yang tak terpuaskan untuk menjelajahi tujuan baru. Dibesarkan di Yunani, Richard mengembangkan apresiasi yang mendalam terhadap sejarah negara yang kaya, pemandangan yang menakjubkan, dan budaya yang dinamis. Terinspirasi oleh nafsu berkelananya sendiri, dia membuat blog Ide untuk bepergian di Yunani sebagai cara untuk berbagi pengetahuan, pengalaman, dan tip orang dalam untuk membantu sesama pelancong menemukan permata tersembunyi dari surga Mediterania yang indah ini. Dengan hasrat yang tulus untuk terhubung dengan orang-orang dan membenamkan dirinya dalam komunitas lokal, blog Richard menggabungkan kecintaannya pada fotografi, mendongeng, dan perjalanan untuk menawarkan perspektif unik kepada pembaca tentang destinasi Yunani, dari pusat wisata terkenal hingga tempat-tempat yang kurang dikenal di luar sana. jalan dipukuli. Apakah Anda sedang merencanakan perjalanan pertama Anda ke Yunani atau mencari inspirasi untuk petualangan Anda berikutnya, blog Richard adalah sumber informasi yang akan membuat Anda rindu untuk menjelajahi setiap sudut negara yang menawan ini.