Situs Arkeologi Olympia Kuno

 Situs Arkeologi Olympia Kuno

Richard Ortiz

Kota kuno Olympia, yang terletak di wilayah Elis di barat laut semenanjung Peloponnese, berasal dari akhir periode Neolitikum akhir (milenium ke-4 SM), dan secara luas dianggap sebagai salah satu tempat kelahiran peradaban Barat yang paling penting karena tradisi agama, politik, dan atletiknya.

Tempat suci Pan-Hellenic terutama didedikasikan untuk Zeus, bapak para dewa, meskipun dewa-dewa lain juga disembah di sana. Di lokasi ini, Olimpiade, acara atletik paling penting pada zaman kuno, berlangsung untuk pertama kalinya pada tahun 776 SM, diadakan setiap empat tahun sekali hingga abad ke-4 Masehi.

Lihat juga: Panduan ke Litochoro, Yunani

Situs arkeologi ini dulunya memiliki lebih dari 70 bangunan penting, dan reruntuhannya masih banyak yang bertahan hingga saat ini.

Penafian: Artikel ini mengandung tautan afiliasi. Ini berarti bahwa jika Anda mengklik tautan tertentu, dan kemudian membeli produk, saya akan menerima sedikit komisi.

    Panduan ke Olympia Kuno, Yunani

    Sejarah Olympia Kuno

    Palaestra, Olympia Kuno

    Bukti kehadiran manusia di Olympia terlihat jelas di kaki selatan Gunung Kronios, tempat tempat suci dan pemujaan prasejarah pertama didirikan. Menjelang akhir periode Mycenaean, tempat suci pertama yang didedikasikan untuk dewa-dewi lokal dan Pan-Hellenic mungkin didirikan.

    Pada tahun 776, Lykoyrgos dari Sparta dan Iphitos dari Elis menyelenggarakan Olimpiade untuk menghormati Zeus dan melembagakan ekecheiria, atau gencatan senjata, yang sakral. Setelah itu, festival ini menjadi benar-benar berkarakter nasional.

    Tempat suci ini mulai tumbuh dan berkembang sejak zaman kuno, dengan bangunan monumental pertama yang dibangun pada masa ini - kuil Hera, Prytaneion, Bouleuterion, perbendaharaan, dan stadion pertama.

    Selama periode Klasik, kuil Zeus yang sangat besar juga dibangun, di samping banyak bangunan penting lainnya.

    Secara keseluruhan, tempat suci ini berhasil bertahan pada tahun-tahun pertama pemerintahan Kristen di bawah Konstantinus, dengan Olimpiade terakhir yang diadakan pada tahun 393 SM sebelum Theodosius melarang semua festival kafir. Pada tahun 426 SM, Theodosius II memerintahkan penghancuran tempat suci ini.

    Arkeologi di Olympia Kuno

    Kuil Hera, Olympia

    Situs ini ditemukan pada tahun 1766, namun penggalian dimulai jauh setelahnya, pada tahun 1829, ketika para arkeolog Prancis dari "Expedition Scientifique de Morée" tiba di lokasi tempat suci di Olympia pada tanggal 10 Mei 1829.

    Banyak penggalian lain yang dilakukan setelah itu, dan penelitian masih berlangsung hingga saat ini karena situs arkeologi ini tampaknya menyimpan banyak rahasia yang tersembunyi.

    Di pusat Situs Arkeologi Olympia Kuno berdiri Altis, hutan suci, yang meliputi bangunan, monumen, dan patung-patung terpenting. Tempat suci Altis berisi salah satu konsentrasi tertinggi dari mahakarya dunia Mediterania kuno.

    Kuil Zeus yang megah mendominasi area ini, menjadi monumen paling penting di sana dan kuil terbesar di Peloponnese. Sebuah contoh yang sangat baik dari tatanan Doric, kuil ini dibangun sekitar tahun 456 SM, namun pembangunan kuil ini tidak pernah sepenuhnya selesai, karena mengalami renovasi berkali-kali.

    Di sini juga terdapat patung emas dan gading Zeus setinggi 13 meter, yang dipahat oleh Phidias sekitar tahun 430 S.M. Patung ini dianggap sebagai salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Kuno, namun hancur dan hilang pada abad ke-5 Masehi.

    Di sebelah utara, terdapat kuil yang didedikasikan untuk dewi Hera, yang dibangun pada masa Archaic, sekitar tahun 600 SM, dan dihancurkan oleh gempa bumi pada awal abad ke-4 M. Kuil ini pada awalnya merupakan kuil bersama Hera dan Zeus, pemimpin para dewa, hingga akhirnya kuil terpisah dibangun untuknya.

    Kuil Hera dibangun menurut arsitektur Doric dan memiliki 16 tiang di sisinya. Api Olimpiade masih dinyalakan hingga hari ini di altar kuil, berorientasi timur-barat, dan dibawa ke seluruh penjuru dunia.

    Olympia Kuno

    Kuil ini juga menyimpan salah satu karya yang paling penting dan berharga dari kuil ini, patung Hermes, mahakarya Praxiteles.

    Di area tersebut, Anda juga dapat melihat Mitroon, kuil yang didedikasikan untuk Rea-Cybele, ibu dari para dewa, sementara di belakangnya terdapat harta karun yang didirikan sebagai persembahan oleh kota-kota dan koloni Yunani. Di sebelah barat juga terdapat Nymfaion, saluran air yang didedikasikan oleh Herodes Atticus untuk tempat suci.

    Ada juga Prytaneion, Pelopion, dan Philippeion, sebuah persembahan dari Philip II, serta beberapa altar, patung, dan patung-patung lainnya. Di sisi luar Altis, ada juga Bouleftirion, Stoa Selatan, bengkel kerja Phidias, Pemandian, Gymnasium, Palaestra, Leonidaion, rumah besar Nero, dan Stadion, tempat berlangsungnya Olimpiade yang mampu menampung 45.000 orang.penonton.

    Cara menuju ke Situs Arkeologi Olympia

    Anda dapat mencapai Olympia dengan bus dari Athena melalui Pyrgos, ibu kota wilayah ini, sementara dengan mobil, jaraknya 290 kilometer dari Athena (sekitar 3,5 jam). Jika Anda tiba dengan pesawat, bandara terdekat adalah Araxos, yang sebagian besar digunakan untuk penerbangan charter. Jika Anda senang bepergian lewat laut, pelabuhan terdekat adalah Katakolo (34 km), Killini (66 km) dengan jalur koneksi dari dan ke pulau-pulau Ionia, dan Patras (117 km).

    Anda mungkin juga ingin mengikuti tur: Periksa opsi yang direkomendasikan di bawah ini:

    Tur Pribadi Sehari Penuh Olympia Kuno dari Athena (hingga 4 orang)

    Lihat juga: Athena pada bulan September: Cuaca dan Hal yang Dapat Dilakukan

    Tur Situs Arkeologi Yunani Kuno 3 Hari dari Athena termasuk kunjungan ke Terusan Korintus, Epidaurus, Mycenae, Olympia Kuno, dan Delphi.

    Tur 4 Hari ke Mycenae, Epidaurus, Olympia, Delphi & Meteora termasuk kunjungan ke Terusan Korintus, Epidaurus, Mycenae, Olympia Kuno, Delphi, dan Meteora.

    Tiket dan Jam Buka Situs Arkeologi dari Olympia

    Situs arkeologi Olympia dibuka untuk wisatawan sepanjang tahun; namun, waktu terbaik untuk mengunjunginya adalah pada musim semi, karena lingkungan alamnya sedang dalam kondisi terbaiknya. Pada musim dingin, biasanya tidak ada antrean, sementara dari November hingga Maret, tiket untuk situs dan museum dijual dengan setengah harga.

    Tiket:

    Penuh : €12, Berkurang. €6 (sudah termasuk tiket masuk ke Situs Arkeologi Olympia, Museum Arkeologi Olympia, Museum Sejarah Olimpiade Kuno, dan Museum Sejarah Penggalian di Olympia).

    1 November - 31 Maret: €6

    Hari-hari bebas biaya masuk:

    6 Maret

    18 April

    18 Mei

    Akhir pekan terakhir bulan September setiap tahunnya

    28 Oktober

    Setiap hari Minggu pertama dari tanggal 1 November hingga 31 Maret

    Jam buka:

    Musim panas:

    Dari 02.05.2021 - 31 Agustus 2021: 08:00-20:00

    1 September-15 September: 08:00-19:30

    16 September-30 September: 08:00-19:00

    1 Oktober-15 Oktober: 08:00-18:30

    16 Oktober-31 Oktober: 08:00-18:00

    Waktu musim dingin akan diumumkan.

    Richard Ortiz

    Richard Ortiz adalah seorang pengelana, penulis, dan petualang yang rajin dengan rasa ingin tahu yang tak terpuaskan untuk menjelajahi tujuan baru. Dibesarkan di Yunani, Richard mengembangkan apresiasi yang mendalam terhadap sejarah negara yang kaya, pemandangan yang menakjubkan, dan budaya yang dinamis. Terinspirasi oleh nafsu berkelananya sendiri, dia membuat blog Ide untuk bepergian di Yunani sebagai cara untuk berbagi pengetahuan, pengalaman, dan tip orang dalam untuk membantu sesama pelancong menemukan permata tersembunyi dari surga Mediterania yang indah ini. Dengan hasrat yang tulus untuk terhubung dengan orang-orang dan membenamkan dirinya dalam komunitas lokal, blog Richard menggabungkan kecintaannya pada fotografi, mendongeng, dan perjalanan untuk menawarkan perspektif unik kepada pembaca tentang destinasi Yunani, dari pusat wisata terkenal hingga tempat-tempat yang kurang dikenal di luar sana. jalan dipukuli. Apakah Anda sedang merencanakan perjalanan pertama Anda ke Yunani atau mencari inspirasi untuk petualangan Anda berikutnya, blog Richard adalah sumber informasi yang akan membuat Anda rindu untuk menjelajahi setiap sudut negara yang menawan ini.