10 Filsuf Yunani Kuno Terbaik

 10 Filsuf Yunani Kuno Terbaik

Richard Ortiz

Para filsuf Yunani Kuno benar-benar mendahului zamannya! Kata filsuf berasal dari dua kata Yunani philo (artinya cinta ) dan sophia ( kebijaksanaan ) Para filsuf sangat bijaksana dan menghabiskan waktu berjam-jam untuk mengamati dan menafsirkan apa yang mereka lihat di sekitar mereka.

Mereka mencoba menjelaskan misteri kehidupan dengan menggunakan logika dan akal sehat. Ini adalah pendekatan yang sangat baru dan sangat berbeda dengan penjelasan mitologi pada umumnya.

Kata-kata dan ajaran para filsuf besar ini menjadi fondasi yang kuat bagi filsafat barat dan pemikiran modern dan masih sering dikutip dalam diskusi tentang matematika, ilmu pengetahuan, sifat manusia dan alam semesta.

10 filsuf Yunani yang harus Anda ketahui

1. Socrates (469 - 399 SM)

"Pengetahuan sejati ada dalam mengetahui bahwa Anda tidak tahu apa-apa

Patung Socrates di Athena

Socrates lahir di Alopece dan dianggap sebagai salah satu pendiri filsafat barat dan merupakan filsuf Yunani Kuno yang paling terkenal. Dia adalah seorang ahli batu yang tidak pernah benar-benar menulis apa pun, tetapi memberikan ide-ide filosofisnya kepada murid-muridnya, termasuk Plato.

Dia memiliki pengaruh yang besar terhadap filsafat dan percaya bahwa filsafat dapat mencapai hasil praktis untuk kebaikan masyarakat yang lebih besar dalam kehidupan sehari-hari. Dia sangat percaya bahwa pilihan manusia dimotivasi oleh keinginan untuk kebahagiaan dan mendorong orang untuk mempertanyakan segala sesuatu secara kritis.

Kontribusi terbesar Socrates terhadap filsafat adalah Metode Sokrates di mana diskusi, argumen, dan dialog digunakan untuk menemukan kebenaran. Pada akhirnya, keyakinan dan pendekatan realistisnya terhadap filsafat menyebabkan kejatuhannya.

Lihat juga: Panduan ke Kastil Monemvasia, Yunani

Dia diadili dan dihukum karena mengkritik agama dan merusak generasi muda Athena. Socrates memilih bunuh diri daripada diasingkan dari tanah airnya. Pengadilan dan kematiannya di altar sistem demokrasi Yunani kuno telah mendorong sebuah studi tentang kehidupan itu sendiri.

2. Plato (428-348 SM)

"Berpikir - pembicaraan jiwa dengan dirinya sendiri

Patung Plato di Athena

Plato lahir di Athena dari keluarga aristokrat dan berpengaruh. Selama periode Klasik, ia adalah murid Socrates dan guru Aristoteles. Ia adalah pendiri aliran pemikiran Platonis dan Akademi - lembaga pendidikan tinggi pertama di dunia di Athena. Ia adalah penemu dialog tertulis.

Ia percaya bahwa jiwa memiliki tiga fungsi - akal, emosi, dan hasrat. Plato menulis salah satu karya pertama dan paling berpengaruh dalam bidang politik, Republik Seperti mentornya, Socrates, Plato adalah seorang kritikus yang kuat terhadap demokrasi.

3. Aristoteles (385-323 SM)

"Satu ekor burung walet tidak membuat musim panas, begitu pula satu hari yang cerah; sama halnya dengan satu hari atau waktu yang singkat dari kebahagiaan tidak membuat seseorang sepenuhnya bahagia."

Patung Aristoteles

Lahir di Stagira, Aristoteles diajar oleh Pluto. Dia adalah pendiri Lyceum, Sekolah Filsafat Peripatetik, dan tradisi Aristotelian.

Dia mempelajari banyak subjek termasuk sains, pemerintahan, fisika, dan politik, dan menulis tentang semua itu. Dia adalah orang pertama yang mengembangkan cara bernalar formal - yang dikenal sebagai bidang logika formal.

Dia juga mengidentifikasi berbagai disiplin ilmu yang berbeda dan hubungan serta interaksinya. Aristoteles bisa dibilang sebagai filsuf yang paling terkenal karena kutipan dan tulisannya telah diwariskan dari generasi ke generasi, dan terus menjadi objek studi akademis yang aktif hingga saat ini.

4. Thales dari Miletus (625-546 SM)

'Masa lalu sudah pasti, masa depan tidak jelas."

Thales dari Miletus adalah seorang matematikawan, astronom, dan filsuf dari Miletus di Ionia, Asia Kecil. Dia adalah salah satu dari tujuh orang bijak Yunani. Dia terkenal sebagai salah satu bapak filsafat Yunani dan terkenal karena meramalkan gerhana matahari serta menyusun lima teorema dalam geometri termasuk -fakta bahwa agar sebuah segitiga muat di dalam sebuah setengah lingkaran, maka segitiga tersebut harus memiliki sudut siku-siku.

Dia mencoba menemukan dari apa segala sesuatu di alam ini terbuat dan memutuskan bahwa substansi intinya adalah air. Thales juga dikatakan sebagai pendiri aliran filsafat alam.

5. Pythagoras (570 - 495 SM)

'Jangan mengatakan sedikit dalam banyak kata, tetapi banyak dalam sedikit kata'

Patung Pythagoras di Roma

Pythagoras adalah filsuf Yunani pra-Sokrates dan juga seorang matematikawan, yang lahir di pulau Samos. Dia terkenal dengan teorema Pythagoras yang tetap menjadi salah satu perhitungan terpenting dalam geometri dan didasarkan pada segitiga siku-siku, dan teorema ini masih digunakan dalam industri konstruksi.

Dia memulai sekelompok ahli matematika yang disebut Pythagoras yang memuja angka dan perhitungan serta hidup seperti biksu. Dia berjasa atas penemuan bahwa bumi itu bulat dan keberadaan planet Venus, serta fakta adanya bintang pagi dan malam.

Filosofi Pythagoras termasuk keyakinannya akan keabadian dan reinkarnasi serta bahwa semua makhluk hidup harus berperilaku manusiawi satu sama lain. Dia percaya pada angka dan mengatakan bahwa angka-angka itu menjernihkan pikiran sehingga memungkinkan untuk benar-benar memahami realitas.

6. Democritus (460 - 370 SM)

'Kebahagiaan tidak terletak pada harta benda dan emas, kebahagiaan terletak pada jiwa'.

Lahir di Abdera di Yunani, Democritus adalah seorang filsuf Yunani Kuno yang berpengaruh dan memiliki julukan ' filsuf yang tertawa' Dengan gurunya, Leucippus, ia mengembangkan ide ' atom' yang berasal dari kata Yunani yang berarti 'tak terpisahkan' .

Dia sangat yakin bahwa segala sesuatu terdiri dari atom dan bahwa ada jumlah atom yang tak terbatas yang semuanya mikroskopis dan tidak dapat dihancurkan.

Dia percaya bahwa jiwa manusia terbuat dari atom api dan pemikiran itu disebabkan oleh pergerakan atom. Banyak yang menganggapnya sebagai "Bapak ilmu pengetahuan modern". Democritus percaya pada teori keadilan dan bahwa orang harus mengangkat senjata untuk membela diri.

7. Empedokles (483 - 330 SM)

' Tuhan adalah sebuah lingkaran yang pusatnya ada di mana-mana dan kelilingnya tidak ke mana-mana'.

Empedokles adalah salah satu filsuf pra-Sokrates yang paling penting. Dia lahir di kota Akragas, sebuah kota Yunani di Sisilia. Dia mendirikan sebuah sekolah kedokteran dan doktrin dasarnya adalah teori kosmogenik dari empat elemen klasik.

Lihat juga: Pantai Terbaik di Pulau Skiathos, Yunani

Empedokles percaya bahwa semua materi terdiri dari empat elemen utama - tanah, udara, api, dan air. Dia juga mengusulkan kekuatan yang disebut Cinta dan Perselisihan yang akan mencampur dan memisahkan elemen-elemen tersebut. Dia percaya bahwa kita bernapas melalui semua pori-pori tubuh dan bahwa jantung dan bukan otak adalah organ kesadaran.

8. Anaxagoras (510-428 SM)

"Segala sesuatu memiliki penjelasan alamiah. Bulan bukanlah dewa, melainkan batu yang besar dan matahari adalah batu yang panas."

Anaxagoras adalah seorang filsuf Yunani pra-Sokrates yang lahir dari keluarga kaya di Ionia di Asia Kecil. Dia pindah ke Athena dan namanya berarti 'penguasa majelis' Filosofinya berfokus pada alam dan ia mengembangkan berbagai teori tentang pembentukan alam semesta dari jumlah partikel yang tak terbatas, bukan dari empat elemen (udara, air, tanah, dan api).

Anaxagoras menemukan penyebab sebenarnya dari gerhana. Anaxagoras menolak mitologi tradisional Yunani dan ideologi kontemporer sehingga ia dihukum karena ateisme dan dibuang dari Athena.

9. Anaximander (610 - 546 SM)

'Warga negara tanpa properti tidak memiliki tanah air'

Anaximander juga lahir di Miletus, sebuah kota di Ionia dan dia adalah murid pertama Thales. Dia sangat menyukai teori gurunya tentang kosmos dan mengembangkannya lebih jauh, menggunakan proporsi matematika untuk memetakan bintang-bintang.

Dia yakin bahwa dunia ini tidak datar sama sekali. Dia mengambil alih ajaran Thales dan menjadi guru kedua di sekolahnya -di mana Pythagoras kemudian belajar. Anaximander juga berbicara tentang gerak abadi yang disebabkan oleh hal-hal yang berlawanan dan menggunakan teorinya untuk menjelaskan panas dan dingin.

10. Epicurus (341-270 SM)

'Semakin besar kesulitan, semakin besar kemuliaan dalam mengatasinya'

Epicurus lahir di pulau Samos dari orang tua Athena. Dia adalah pendiri aliran filsafat yang sangat berpengaruh yang disebut Epicureanisme - yang menganjurkan bahwa kebaikan terbesar yang harus dicari adalah kesenangan sederhana yang akan mengarah pada kehidupan yang tenang ditandai dengan ataraxia - kedamaian dan kebebasan - dan aponia - yang berarti tidak adanya rasa sakit.

Epicurus percaya bahwa manusia tidak memiliki kendali atas nasib mereka dan tidak percaya pada dewa-dewa, dia juga percaya bahwa alam semesta tidak terbatas. Dia sangat percaya bahwa ketakutan terbesar bagi manusia adalah kematian. Dia menulis ratusan karya, tetapi tidak ada satupun yang selamat.

Richard Ortiz

Richard Ortiz adalah seorang pengelana, penulis, dan petualang yang rajin dengan rasa ingin tahu yang tak terpuaskan untuk menjelajahi tujuan baru. Dibesarkan di Yunani, Richard mengembangkan apresiasi yang mendalam terhadap sejarah negara yang kaya, pemandangan yang menakjubkan, dan budaya yang dinamis. Terinspirasi oleh nafsu berkelananya sendiri, dia membuat blog Ide untuk bepergian di Yunani sebagai cara untuk berbagi pengetahuan, pengalaman, dan tip orang dalam untuk membantu sesama pelancong menemukan permata tersembunyi dari surga Mediterania yang indah ini. Dengan hasrat yang tulus untuk terhubung dengan orang-orang dan membenamkan dirinya dalam komunitas lokal, blog Richard menggabungkan kecintaannya pada fotografi, mendongeng, dan perjalanan untuk menawarkan perspektif unik kepada pembaca tentang destinasi Yunani, dari pusat wisata terkenal hingga tempat-tempat yang kurang dikenal di luar sana. jalan dipukuli. Apakah Anda sedang merencanakan perjalanan pertama Anda ke Yunani atau mencari inspirasi untuk petualangan Anda berikutnya, blog Richard adalah sumber informasi yang akan membuat Anda rindu untuk menjelajahi setiap sudut negara yang menawan ini.