Panduan ke Astypalea, Yunani

 Panduan ke Astypalea, Yunani

Richard Ortiz

Astypalea adalah pulau yang indah, bagian dari gugusan pulau Dodecanese di Yunani. Namun, pulau ini terletak tepat di tepi tempat Dodecanese bertemu dengan Cyclades, yang menambah keunikan Astypalea!

Astypalea sangat memukau dengan alam liar dan pantainya yang tak tertahankan, tetapi juga mengagumkan dalam hal warisan budaya, makanan lezat, dan orang-orang yang ramah. Penduduknya berhasil mempertahankan keaslian dan cerita rakyat Astypalea yang ikonik tanpa menolak modernitas, sebagian berkat menjaga agar pulau ini tidak terlalu terkenal di kalangan turis.

Ada banyak hal yang bisa dijelajahi di pulau yang penuh dengan harta karun ini, dan panduan ini akan membantu Anda memaksimalkan pengalaman yang tak terlupakan dan luar biasa di salah satu pulau terindah di Aegea!

Penafian: Posting ini berisi tautan afiliasi. Ini berarti saya akan menerima komisi kecil jika Anda mengklik tautan tertentu dan selanjutnya membeli produk .

    Di mana Astypalea?

    Seperti yang telah disebutkan, Astypalea berada di tepi paling barat gugus Dodecanese, membuatnya sangat dekat dengan Cyclades.

    Pulau ini berbentuk kupu-kupu dan relatif kecil. Dua bagian pulau yang lebar membentuk "sayap" kupu-kupu dihubungkan oleh sebidang tanah yang lebih sempit di tengahnya sebagai "tubuh" kupu-kupu. Salah satunya, yang disebut Exo Nisi, merupakan tempat yang dihuni penduduk, sedangkan yang lainnya disebut Mesa Nisi, dan tidak berpenghuni, serta dilindungi oleh Natura 2000.

    Karena sangat dekat dengan Cyclades, pulau ini memiliki salah satu karakteristik Cycladic yang paling terkenal terkait cuaca: meltemi. Meltemi adalah angin utara yang muncul di Aegean selama bulan-bulan musim panas, terutama selama bulan Agustus.

    Angin bertiup kencang pada siang hari dan biasanya mereda pada sore dan malam hari (meskipun tidak selalu). Berkat meltemi, bahkan suhu gelombang panas Yunani yang sangat tinggi (bahkan mencapai 40 derajat Celcius) pun terasa lebih sejuk. Namun, sisi negatifnya, Anda mungkin tidak bisa menikmati beberapa pantai yang paling terpengaruh oleh angin saat meltemi bertiup.

    Waktu terbaik untuk mengunjungi Astypalea adalah selama musim panas, sekitar pertengahan Mei hingga akhir September, di Yunani. Jika Anda ingin menghindari dampak dari Meltemi, hindari berkunjung pada bulan Agustus. Biasanya, Juli dan September adalah bulan-bulan yang ideal dan bebas dari Meltemi. Bulan September juga jauh lebih sepi, jika Anda mencari keaslian dan relaksasi.

    Bagaimana menuju ke Astypalea

    Ada dua cara untuk mencapai Astypalea: dengan pesawat atau perahu.

    Jika Anda memilih untuk pergi dengan pesawat, Anda harus pergi ke Athena terlebih dahulu. Bandara Astypalea hanya beroperasi selama bulan-bulan musim panas dan hanya menerima penerbangan domestik. Penerbangan dari Athena memakan waktu kurang dari satu jam, dan bandara Astypalea berjarak kurang lebih 10 km dari Chora.

    Jika Anda memilih untuk pergi dengan feri, perjalanan berlangsung sekitar 9 jam jika Anda berangkat dari pelabuhan Piraeus, Athena. Itulah mengapa sebaiknya Anda memesan kabin untuk pengalaman yang lebih nyaman. Ada juga koneksi feri ke Astypalea dari pulau-pulau lain, seperti Paros dan Naxos di Cyclades atau Rhodes di Dodecanese. Anda bisa menambahkan Astypalea ke dalam daftar island hopping dengan mudah jika Anda tidak ingin fokushanya di satu pulau Yunani.

    Klik di sini untuk jadwal feri dan untuk memesan tiket Anda secara langsung.

    atau masukkan tujuan Anda di bawah ini:

    Tempat menginap di Astypalea

    Ihthioessa Boutique Hotel Terletak di kota utama Astypalaia, dengan akses mudah ke berbagai fasilitas, restoran, kedai kopi, dan masih banyak lagi. Selain itu, restoran hotel ini juga terkenal dengan hidangan ikannya yang trendi. Klik di sini untuk informasi lebih lanjut dan untuk memeriksa harga terbaru.

    Lefkanthemo Hotel ini terletak di kota utama pulau ini dan menawarkan pemandangan laut Aegea, kota, dan kastil yang indah. Para tamu dapat menikmati pemandangan dari balkon pribadi mereka. Klik di sini untuk informasi lebih lanjut dan untuk memeriksa harga terbaru.

    Lihat juga: Mitos Medusa dan Athena

    Sejarah singkat Astypalea

    Menurut mitos Yunani kuno, Astypalea adalah seorang putri yang merupakan salah satu kekasih Poseidon yang paling mesra. Bersama-sama mereka memiliki banyak anak, dan dia memberikan namanya pada pulau yang paling dicintainya.

    Menurut sejarah, terdapat bukti bahwa Astypalea telah dihuni setidaknya sejak tahun 2000 SM ketika suku Caraes, sebuah suku dari pesisir Asia Kecil, pertama kali menetap di sana. Setelah itu, bangsa Minoa menjadikan pulau ini sebagai bagian dari kerajaan pelaut mereka. Astypalea merupakan pusat kegiatan yang kaya pada zaman Klasik sebagai bagian dari liga Athena.

    Karena kemakmuran tersebut, ada banyak kuil yang dibangun di pulau ini. Tanahnya juga cukup subur, dan Astypalea dijuluki "meja para dewa" berkat bunga dan pohon buah-buahan di mana-mana.

    Selama masa Helenistik dan Romawi, Astypalea menjadi pelabuhan penting dan resor liburan bagi para bangsawan pada masa itu. Pada masa Bizantium, pembajakan menjadi momok bagi pulau ini sehingga memaksa orang-orang untuk pindah ke tempat yang lebih tinggi dan membangun kastil untuk melindungi diri mereka sendiri.

    Akhirnya, selama pendudukan Venesia pada tahun 1200-an, orang Italia membangun berbagai benteng untuk melindungi pulau ini dari bajak laut dan musuh-musuh lainnya. Mereka tetap memegang kendali selama tiga abad berikutnya hingga Ottoman mengambil alih pada tahun 1500-an.

    Selama Perang Kemerdekaan Yunani pada tahun 1821, Astypalea berkontribusi pada posisi strategisnya namun tetap berada di bawah kekuasaan Turki setelah negara Yunani modern didirikan. Setelah Perang Dunia II, Astypalea baru diserahkan kepada Yunani oleh Italia dan Jerman pada tahun 1948.

    Hal yang dapat dilakukan di Astypalea

    Astypalea cukup kecil namun ada banyak hal yang bisa Anda alami dan jelajahi. Berikut ini adalah daftar singkat yang tidak boleh Anda lewatkan saat liburan di sana:

    Jelajahi Chora

    Kota utama Astypalea, Chora, adalah permata sejati Aegea. Menggabungkan elemen-elemen dari Cyclades dan Dodecanese dalam gaya arsitektur dan penataannya, Chora adalah taburan rumah bercat putih yang berkilauan di lereng bukit yang menurun ke arah pelabuhan.

    Jelajahi jalan beraspal berliku dengan desain putih, lihatlah dekorasi jendela dan pintu yang membuat rumah dan gereja terlihat seperti kue, dan temukan pemandangan dan pemandangan berbeda dari seluruh teluk dan Aegea saat Anda perlahan-lahan naik ke atas. Singgahlah di kafe-kafe tradisionalnya dan nikmati kopi lokal Anda dengan sendok manis sebelum melanjutkan ke berbagai tempat wisata di Chora.

    Lihat juga: Panduan ke Mandrakia, Milos

    Mengunjungi Museum Arkeologi

    Ini adalah satu-satunya museum di Astypalea, dan Anda akan menemukannya di Chora. Meskipun relatif kecil, museum ini menyimpan harta karun berupa artefak penting. Semuanya digali di berbagai titik dan lokasi di pulau ini dan berasal dari era prasejarah hingga abad pertengahan. Jelajahi berbagai koleksi koin, pot, perhiasan, perunggu dan kerajinan logam, perkakas, dan banyak lagi untukkesan akan kekayaan sejarah pulau ini.

    Kunjungi kastil Venesia.

    Seperti mahkota, kastil Venesia berada di atas bukit yang melindungi Chora Astypalea. Dibangun pada tahun 1200-an oleh John Querini, yang telah mengambil alih kekuasaan dan komando Astypalea selama masa pendudukan Venesia. Keluarga Querini berkuasa di Astypalea selama 300 tahun, dan setiap penerusnya merenovasi atau menambahkan sesuatu pada kastil ini, menjadikannya lebih mewah dan efisien melawan pembajakan dan musuh.serangan.

    Jelajahi dinding kastil dan temukan berbagai plakat nama yang dipasang oleh para leluhur Querini di kastil, dengan prasasti yang berasal dari tahun 1200-an. Sebagian besar sudah terkikis, tetapi beberapa, seperti yang berasal dari tahun 1413, masih dapat dibaca dengan jelas. Kastil ini sendiri menawarkan beberapa pemandangan terbaik ke seluruh pulau dan Laut Aegea.

    Lihatlah kincir anginnya.

    Dalam perjalanan menuju kastil, Anda akan menemukan kincir angin Astypalea yang ikonik. Kincir angin ini terdiri dari delapan buah, dengan badan melingkar berwarna putih cerah dan atap berwarna merah, dibangun pada abad ke-17 dan ke-18, dan Anda dapat menikmati pemandangan yang indah. Jika Anda ingin melakukan kegiatan romantisme, cobalah mengunjunginya saat matahari terbenam atau sempatkan diri untuk menikmati kopi di kafe terdekat sembari mengagumi kincir-kincir angin ini.

    Mengunjungi gereja-gereja

    Panagia Portaitissa Bunda Maria dari Gerbang, sesuai dengan namanya, adalah gereja yang indah di Chora. Gereja ini dianggap sebagai salah satu gereja terindah di Dodecanese, jadi pastikan Anda mengunjunginya! Gereja ini berwarna putih pada bagian eksteriornya, dengan sentuhan warna biru yang indah pada kubahnya dan berbagai dekorasi luar yang memberikan gaya yang unik, indah, dan ikonik. Gereja ini dibangun pada abad ke-18. Di dekat gereja, terdapat sebuah koleksi kecilikon-ikon penting yang terdiri dari Museum Gerejawi yang mungil.

    Panagia Poulariani Ini adalah sebuah kapel kecil yang dapat Anda capai dengan berjalan kaki melalui jalan setapak yang berbelok dari jalan menuju desa Vathi, atau Anda dapat melakukannya dengan menggunakan perahu. Kapel ini kecil dan sederhana, dibangun di atas formasi batu yang terlihat seperti Perawan Maria yang sedang menggendong bayi Yesus. Legenda mengatakan bahwa kapel ini melindungi para pelaut, dan pada saat badai besar, sebuah cahaya secara misterius muncul dari salah satu jendelanya, membantu para pelaut menemukan tempat persembunyian mereka.jalan keluar dari badai.

    Kunjungi pelabuhan tua Pera Gialos.

    Pera Gialos berarti "pantai di sana", dan di situlah Anda akan menemukannya! Tepat di luar Astypalea, Anda akan sampai di pelabuhan tuanya. Dulunya, pelabuhan ini merupakan satu-satunya pelabuhan di Astypalea, namun saat ini hanya melayani kapal-kapal yang mengantar turis ke berbagai pantai, dan Anda pun bisa melakukan hal yang sama!

    Di sekitar Pera Gialos, Anda akan menemukan banyak layanan dan tempat wisata, termasuk kamar dan hotel kecil, restoran, kafe, dan masih banyak lagi. Ada juga pantai berpasir yang indah dan panjang yang populer di kalangan penduduk setempat dan turis. Berkunjunglah dan jadikan Pera Gialos sebagai titik awal untuk penjelajahan Anda!

    Kunjungi gua Drakos di Vathi.

    Gua Naga, yang berarti nama 'Drakos', terletak di desa Vathi. Anda dapat mencapainya dengan mobil atau perahu. Nikmati stalagmit dan stalagtit Gua Drakos yang mengesankan dan memiliki warna yang berbeda. Dengarkan sejarah gua ini sebagai tempat persembunyian bajak laut dan lihatlah permainan cahaya pada bagian dalam gua. Mengunjungi Gua Drakos merupakan tambahan yang bagus untuk Anda yang ingin berkunjung ke pantai.di Vathi.

    Mengunjungi desa Maltezana

    Desa Maltezana, juga disebut desa Analipsi, berjarak sekitar 9 km dari Chora, dan merupakan pemukiman nelayan yang indah dengan teluk yang terlindung dari unsur-unsur. Desa ini mengambil namanya dari bajak laut Malta yang berlindung di teluk dan dari gereja Ascension (Analipsi) di sana.

    Gereja ini merupakan gereja tertua di desa ini, jadi jika Anda sempat, kunjungilah. Desa ini sangat indah dan tenang, cocok untuk tamasya dan relaksasi. Ada juga pantai berpasir yang indah yang dipenuhi pepohonan yang memberikan keteduhan saat Anda bersantai di bawah sinar matahari. Perairannya jernih, dan semuanya dirancang untuk membuat Anda rileks.

    Lakukan perjalanan sehari ke Koutsomitis dan Kounoupes

    Pulau Koutsomitis dekat Astypalea

    Di Astypalea, Anda berkesempatan untuk memanjakan diri dengan berlayar. Berangkat dari Pera Gialos atau Maltezana, sebuah kapal pesiar atau perahu mewah akan membawa Anda dalam perjalanan kecil menuju pulau kecil Koutsomitis dan Kounoupes. Kedua pulau ini merupakan kekayaan Astypalea yang unik, karena terlihat sangat berbeda dengan pulau-pulau lain di pulau ini. Kounoupes terasa seperti melangkah ke sebuah gurun pasir pantai ganda di Karibia, denganpasir putih dan air biru kehijauan yang indah, serta formasi bebatuan yang menarik.

    Setelah itu, selanjutnya dalam pelayaran adalah pulau kecil Koutsomitis. Tepat di sebelahnya terdapat pulau kecil lain yang disebut Tigani, dan di antara keduanya, ada jalur sempit perairan berwarna biru yang tembus pandang dan Anda harus berenang di dalamnya. Di kedua sisi laut, terdapat pantai berkerikil yang indah dengan warna putih cerah. Pergi ke Koutsomitis dan Kounoupes adalah pengalaman yang tidak boleh Anda lewatkan.

    Pergi ke pantai

    Astypalea penuh dengan pantai-pantai yang indah, masing-masing lebih indah dari yang lain, dan ini adalah masalah selera yang mana yang menjadi favorit Anda. Meskipun demikian, berikut adalah pantai-pantai terbaik yang harus Anda kunjungi dan mulai penjelajahan Anda:

    Pantai Pera Gialos Ini adalah jalur berpasir yang indah di tepi pantai dekat pelabuhan tua, yang sangat populer di kalangan penduduk setempat dan turis. Letaknya tepat di luar Chora, dan Anda bisa mencapainya dengan berjalan kaki. Ada beberapa organisasi dan banyak bar serta kafe yang berjejer di sana.

    Pantai Maltezana Dilindungi oleh teluk alami, pantai berpasir ini sangat indah dan cocok untuk keluarga, berkat pasirnya yang lembut dan airnya yang jernih. Tidak ada banyak organisasi, tetapi Anda dapat menemukan banyak layanan di dekatnya.

    Pantai Vatses Ini adalah pantai terpencil yang indah yang dapat Anda capai dengan perahu atau jalan tanah yang sempit dengan mobil. Perairannya jernih dan biru, dan pantai berkerikilnya sangat kontras. Karena ini adalah pantai terpencil, pantai ini juga ramah bagi kaum nudis.

    Pantai Vathi Pantai berpasir yang indah ini sangat terpencil, jadi Anda mungkin akan memiliki banyak privasi. Anda dapat mencapainya dengan perahu atau mobil karena berjarak 21 km dari Chora. Jangan lupa untuk menjelajah selagi Anda berada di sana!

    Pantai Kaminakia Kaminakia adalah pantai berpasir dengan bebatuan indah yang menjorok ke laut, berjarak 8 km dari Chora, dan Anda dapat mencapainya melalui jalan tanah. Ada beberapa organisasi, tetapi umumnya tetap terpencil dan tenang.

    Anda mungkin menyukai: Pantai terbaik di Astypalea.

    Mencicipi makanan

    Meskipun Astypalea kecil, masakannya luar biasa luas dan kaya. Berkat budayanya yang subur dan tanahnya yang subur, masakan tradisional Astypalea memiliki beberapa elemen unik yang tidak akan Anda temukan di tempat lain. Pastikan Anda mencicipi produk dan hidangan lokal, terutama yang berikut ini:

    Kue kunyit Beberapa kunyit kualitas terbaik dipanen di lereng Astypalea, itulah sebabnya mengapa kue ikonik dari pulau ini berwarna kuning! Diremas dengan susu dan mentega, hanya dengan tambahan rempah-rempah, kue ini (yang disebut kitronokouloura, yang berarti kue kuning) dibuat selama musim Paskah untuk dikonsumsi sepanjang tahun dan disimpan dalam kotak timah khusus.

    Thyme rusks Rusks ini dibuat dari minyak zaitun dan dibumbui dengan thyme, harum dan merupakan latar belakang yang sempurna untuk mencicipi berbagai keju Astypalean.

    Pouggia

    Pouggia Astypaleas Kantong keju goreng ini identik dengan Astypalea dan dianggap sebagai salah satu hidangan tradisional terbaik di Yunani. Adonannya dibuat hanya dengan minyak dan tepung, tetapi isiannya adalah yang terbaik! Isiannya bisa manis atau gurih dan terbuat dari keju lembut. Untuk isian manis, mizithra biasanya digunakan dengan kayu manis, susu, dan gula.

    Untuk isian gurihnya, ada kopanisti (yang tajam dan asin) dan peppermint. Keunikannya terletak pada keseimbangan rasa manis dan gurih pada kedua versi, sehingga yang satu bisa menjadi teman minum kopi dan yang lainnya bisa menjadi teman minum anggur atau bir!

    Masih banyak hidangan utama lainnya, seperti ikan yang dimasak dalam oven dengan kunyit, kambing isi dengan nasi dan rempah-rempah, bola gurita, dan masih banyak lagi. Setiap hidangan memiliki cita rasa khas Astypalea dan sentuhan budayanya pada garpu Anda.

    Saat Anda berada di pulau ini, pastikan juga untuk menikmati madu, keju, dan produk susu setempat. Bahkan yogurtnya pun unik, yang disebut ksialina. Jadi, saat Anda menjelajahi pulau ini, sempatkan untuk menjelajahi kulinernya juga!

    Richard Ortiz

    Richard Ortiz adalah seorang pengelana, penulis, dan petualang yang rajin dengan rasa ingin tahu yang tak terpuaskan untuk menjelajahi tujuan baru. Dibesarkan di Yunani, Richard mengembangkan apresiasi yang mendalam terhadap sejarah negara yang kaya, pemandangan yang menakjubkan, dan budaya yang dinamis. Terinspirasi oleh nafsu berkelananya sendiri, dia membuat blog Ide untuk bepergian di Yunani sebagai cara untuk berbagi pengetahuan, pengalaman, dan tip orang dalam untuk membantu sesama pelancong menemukan permata tersembunyi dari surga Mediterania yang indah ini. Dengan hasrat yang tulus untuk terhubung dengan orang-orang dan membenamkan dirinya dalam komunitas lokal, blog Richard menggabungkan kecintaannya pada fotografi, mendongeng, dan perjalanan untuk menawarkan perspektif unik kepada pembaca tentang destinasi Yunani, dari pusat wisata terkenal hingga tempat-tempat yang kurang dikenal di luar sana. jalan dipukuli. Apakah Anda sedang merencanakan perjalanan pertama Anda ke Yunani atau mencari inspirasi untuk petualangan Anda berikutnya, blog Richard adalah sumber informasi yang akan membuat Anda rindu untuk menjelajahi setiap sudut negara yang menawan ini.