Pertempuran-pertempuran Terkenal di Yunani Kuno

 Pertempuran-pertempuran Terkenal di Yunani Kuno

Richard Ortiz

Perang memainkan peran sentral dalam kehidupan setiap orang Yunani. Masyarakat Yunani sangat terbiasa dengan perang, bahkan mendewakannya dalam bentuk Ares, dewa perang. Selama berabad-abad, beberapa pertempuran terjadi di antara negara-negara kota Yunani, yang sekarang dianggap sebagai titik balik dalam sejarah Yunani. Hasil dari pertempuran-pertempuran ini membentuk arah masa depan peradaban Yunani dan mengabadikanpeserta yang paling penting.

7 Pertempuran Yunani Kuno yang Harus Anda Ketahui

Pertempuran Marathon 490 SM

Pertempuran Marathon adalah puncak dari upaya Raja Persia Darius I untuk menaklukkan Yunani. Pada tahun 490 SM, Darius menuntut tanah dan air dari negara-negara kota Yunani, yang pada dasarnya berarti menyerahkan kedaulatan mereka dan menaklukkan Kekaisaran Persia yang sangat luas.

Banyak negara kota yang setuju untuk ditaklukkan, tetapi Athena dan Sparta tidak; mereka bahkan mengeksekusi para utusan Persia. Oleh karena itu, angkatan laut Persia mendarat pada tahun itu di pantai Marathon, di sebelah timur laut Athena.

Lihat juga: Pantai-pantai terbaik di Serifos

Pasukan Athena berbaris menuju pantai, hanya dibantu oleh pasukan kecil dari Plataea, karena orang-orang Sparta sedang merayakan Carneia, sebuah festival keagamaan yang melarang aksi militer pada saat itu.

Miltiades, jenderal Athena, merancang taktik militer jenius yang memungkinkan pasukannya dengan mudah mengalahkan Persia di medan perang. Dengan demikian, invasi berakhir dengan kegagalan dan Persia kembali ke Asia.

Kemenangan Yunani di Marathon sangat penting karena membuktikan bahwa Persia, meskipun kuat, bukannya tak terkalahkan.

Pertempuran Thermopylae 480 SM

Sepuluh tahun setelah invasi yang gagal pada tahun 490 SM, Raja Persia yang baru, Xerxes I, meluncurkan kampanye militer baru yang bertujuan untuk menaklukkan Yunani secara total. Orang-orang Yunani sepakat bahwa cara terbaik untuk menghentikan invasi darat dari Utara adalah dengan memblokir jalur sempit Thermopylae dan jalur air Artemisium.

Namun, sekali lagi karena festival keagamaan Carneia, Sparta tidak dapat memobilisasi seluruh pasukannya, sehingga diputuskan bahwa Raja Leonidas akan berbaris ke Thermopylae dengan pasukan kecil yang terdiri dari 300 orang.

Pasukan Sparta, bersama 5.000 orang Thespia, bertahan selama tiga hari melawan pasukan musuh yang lebih unggul secara numerik, hingga akhirnya mereka dikepung oleh Persia, dan dibunuh sampai orang terakhir.

Meskipun Spartan dikalahkan di Thermopylae, pertempuran tersebut meningkatkan moral orang-orang Yunani dan memberi mereka waktu yang diperlukan untuk mempersiapkan pertahanan kolektif mereka dengan lebih baik.

Lihat: Pasukan 300 Leonidas dan pertempuran Thermopylae.

Lihat juga: 12 Pantai Terbaik di Pulau Thassos, Yunani

Pertempuran Salamis 480 SM

Dianggap sebagai salah satu pertempuran laut paling penting di zaman kuno, pertempuran Salamis merupakan titik balik invasi Persia, karena di sinilah armada Persia pada dasarnya dihancurkan.

Pasukan Persia berhasil menguasai kota Athena, sehingga warga Athena harus meninggalkan rumah mereka dan berlindung di pulau Salamis. Themistocles adalah jenderal Athena yang memimpin pertahanan Yunani, dan orang yang mengatur taktik pertempuran yang pada akhirnya berhasil mengalahkan angkatan laut Persia.

Kekalahan Persia di Salamis sangat besar, dan raja Persia terpaksa mundur ke Asia, karena takut terperangkap di Yunani. Secara keseluruhan, prestise dan moral Persia rusak secara signifikan, dan Yunani berhasil melindungi tanah air mereka dari penaklukan.

Pertempuran Plataea 479 SM

Pertempuran Plataea secara efektif mengakhiri invasi Persia ke Yunani. Dalam pertempuran ini, pasukan Yunani yang bersatu dari Athena, Sparta, Korintus, dan Megara, di antaranya, menghadapi jenderal Persia Mardonius dan pasukan elitnya.

Pertempuran ini merupakan ujian kesabaran, karena selama lebih dari 10 hari kedua pasukan saling berhadapan, dengan hanya ada insiden kecil yang terjadi. Sekali lagi, Yunani terbukti menjadi ahli taktik yang lebih unggul, karena mereka berhasil melakukan retret taktis, yang memancing Persia untuk mengikuti mereka.

Selama pertempuran yang kacau, seorang prajurit Sparta berhasil membunuh Mardonius, menyebabkan mundurnya pasukan Persia secara umum. Pasukan Yunani menyerbu kamp musuh dan membunuh sebagian besar orang di dalamnya. Pertahanan Yunani pun selesai, dan Yunani terus berbaris ke utara, membebaskan semua negara kota Yunani dari kekuasaan Persia.

Pertempuran Aegospotami 405 SM

Pertempuran Aegospotami adalah konfrontasi angkatan laut antara Athena dan Sparta yang terjadi pada tahun 405 SM, dan secara efektif mengakhiri Perang Peloponnesos yang dimulai pada tahun 431 SM. Dalam pertempuran ini, armada Sparta di bawah pimpinan Lysander membumihanguskan angkatan laut Athena, sementara pasukan Athena sedang mencari persediaan.

Dikatakan bahwa dari total 180 kapal, hanya 9 yang berhasil melarikan diri. Karena kekaisaran Athena bergantung pada angkatan lautnya untuk berkomunikasi dengan wilayah luar negeri dan mengimpor biji-bijian, kekalahan ini sangat menentukan, sehingga mereka memutuskan untuk menyerah.

Pertempuran Chaeronea 336 SM

Dipandang sebagai salah satu pertempuran paling menentukan di dunia kuno, pertempuran Chaeronea mengukuhkan dominasi kerajaan Makedonia atas Yunani. Pangeran muda Alexander juga berpartisipasi dalam pertempuran ini, di bawah komando ayahnya, Raja Phillip.

Dalam pertempuran ini, pasukan Athena dan Thebes dihancurkan, mengakhiri perlawanan lebih lanjut.

Akhirnya, Phillip berhasil menguasai Yunani, kecuali Sparta, dan mengukuhkan Yunani sebagai negara bersatu di bawah kekuasaannya. Liga Korintus dibentuk sebagai hasilnya, dengan raja Makedonia sebagai penjamin, sementara Filipus terpilih sebagai strategos untuk kampanye Pan-Hellenic melawan Kekaisaran Persia.

Pertempuran Leuctra 371 SM

Pertempuran Leuctra adalah konfrontasi militer yang terjadi pada tahun 371 SM antara pasukan Boeotia yang dipimpin oleh suku Theban, dan koalisi yang dipimpin oleh kota Sparta. Pertempuran ini terjadi di dekat Leuctra, sebuah desa di Boeotia, di tengah-tengah konflik pasca-Perang Korintus.

Bangsa Theban berhasil meraih kemenangan yang menentukan atas Sparta dan memantapkan diri mereka sebagai negara kota terkuat di Yunani. Kemenangan ini merupakan hasil dari taktik perang jenius yang digunakan oleh jenderal Theban, Epaminondas, yang berhasil membongkar barisan Sparta dan menghancurkan pengaruh besar yang telah dinikmati oleh Sparta di jazirah Yunani.

Richard Ortiz

Richard Ortiz adalah seorang pengelana, penulis, dan petualang yang rajin dengan rasa ingin tahu yang tak terpuaskan untuk menjelajahi tujuan baru. Dibesarkan di Yunani, Richard mengembangkan apresiasi yang mendalam terhadap sejarah negara yang kaya, pemandangan yang menakjubkan, dan budaya yang dinamis. Terinspirasi oleh nafsu berkelananya sendiri, dia membuat blog Ide untuk bepergian di Yunani sebagai cara untuk berbagi pengetahuan, pengalaman, dan tip orang dalam untuk membantu sesama pelancong menemukan permata tersembunyi dari surga Mediterania yang indah ini. Dengan hasrat yang tulus untuk terhubung dengan orang-orang dan membenamkan dirinya dalam komunitas lokal, blog Richard menggabungkan kecintaannya pada fotografi, mendongeng, dan perjalanan untuk menawarkan perspektif unik kepada pembaca tentang destinasi Yunani, dari pusat wisata terkenal hingga tempat-tempat yang kurang dikenal di luar sana. jalan dipukuli. Apakah Anda sedang merencanakan perjalanan pertama Anda ke Yunani atau mencari inspirasi untuk petualangan Anda berikutnya, blog Richard adalah sumber informasi yang akan membuat Anda rindu untuk menjelajahi setiap sudut negara yang menawan ini.