Mitos Medusa dan Athena

 Mitos Medusa dan Athena

Richard Ortiz

Medusa adalah salah satu ikon budaya pop dan mode yang paling dikenal!

Kekuatannya yang luar biasa sebagai seorang wanita dengan rambut ular di kepalanya tak terlupakan. Kekuatannya untuk mengubah manusia (atau pria, tergantung mitosnya) menjadi batu dengan sekali pandang telah memikat dan menginspirasi para seniman bahkan aktivis dan ilmuwan sosial selama berabad-abad!

Namun, siapakah Medusa, dan bagaimana ia bisa menjadi monster yang harus dibunuh oleh Perseus?

Tergantung siapa yang Anda tanyakan! Mitos Yunani Kuno yang asli menggambarkan Medusa sebagai satu-satunya saudari yang fana dari tiga Gorgon. Dia juga memiliki nama Gorgo, dan seperti saudari-saudarinya, dia terlahir dengan penampilan yang mengerikan: Rambut ular, wajah mengerikan yang membuat takut siapa pun yang melihatnya, sayap, dan tubuh reptil yang dimiliki ketiga saudari ini.

Menurut Hesiod dan Aeschylus, dia tinggal di sebuah kota di pantai Aeolis, di Asia Kecil, di seberang pulau Lesbos. Dia adalah seorang pendeta wanita Athena sepanjang hidupnya.

Namun jika Anda bertanya pada Ovid, penyair Romawi yang hidup pada masa pemerintahan kaisar Romawi Augustus, ceritanya sama sekali berbeda - dan itu adalah kesalahan Athena.

Kisah Medusa dan Athena

Bagaimana kisah Medusa dan Athena menurut Ovid?

Menurut Ovid, Medusa awalnya adalah seorang wanita muda yang cantik.

Dia memiliki rambut keemasan yang menakjubkan, dengan ikal-ikal yang sempurna membingkai wajahnya yang cantik. Wajahnya sangat simetris, bibirnya merah seperti anggur yang paling murni.

Medusa konon menjadi idaman di seluruh negeri. Dia memiliki banyak pelamar, tapi dia tidak mau memilih satu pun, semuanya ingin menikahinya, dimenangkan oleh kecantikannya yang langka. Begitu cantiknya dia, sampai-sampai dewa Poseidon juga ingin memilikinya.

Tapi Medusa tidak mau menyerah pada pria manapun, dan yang membuat Poseidon khawatir, dia juga tidak mau menyerahkan dirinya pada Poseidon.

Poseidon marah, dan keinginannya untuk mendapatkan Medusa semakin besar. Namun, sangat sulit untuk menemukan Medusa sendirian. Dia selalu dikelilingi oleh teman-teman dan keluarganya, sehingga mustahil baginya untuk melakukan gerakan apapun.

Namun, suatu hari Medusa pergi ke kuil Athena untuk memberikan persembahan. Saat itu dia sendirian, dan saat itulah Poseidon mengambil kesempatan. Dia menyapa Medusa di kuil Athena, sekali lagi meminta kasih sayangnya.

Ketika Medusa menolak, Poseidon menjepitnya di altar Athena dan tetap melakukannya.

Athena sangat marah karena pemerkosaan terjadi di kuilnya, tetapi dia tidak bisa menghukum Poseidon karena hal itu. Dalam kemarahannya, dia membalas dendam kepada Medusa, mengutuknya. Medusa segera jatuh ke tanah. Rambutnya yang indah rontok, dan sebagai gantinya, ular-ular yang mengerikan dan berbisa tumbuh, menutupi seluruh kepalanya. Wajahnya tidak kehilangan kecantikannya, tetapi alih-alih pesona, wajahnya malah menimbulkan ketakutan padahati manusia.

Wanita muda itu meratap ngeri, saat Athena berkata lebih lanjut, melengkapi kutukannya:

"Mulai sekarang dan selamanya, siapa pun yang menatapmu, siapa pun yang kamu lihat, akan berubah menjadi batu."

Merasa ngeri, sedih, dan ketakutan, Medusa menyembunyikan wajahnya dengan selendangnya dan melarikan diri dari kuil dan kotanya, untuk mengasingkan diri dan menghindari orang-orang. Marah dengan apa yang terjadi padanya, ia bersumpah untuk mengubah batu siapa pun yang berani masuk ke dalam sarangnya sejak saat itu.

Versi lain dari kisah ini memiliki Poseidon dan Medusa sebagai sepasang kekasih, alih-alih Poseidon mengejarnya tanpa hasil. Dalam versi di mana Poseidon dan Medusa adalah sepasang kekasih, mereka adalah sepasang kekasih yang sungguh-sungguh, penuh gairah dan perayaan cinta mereka.

Suatu hari, mereka melewati hutan zaitun yang sangat romantis yang di dalamnya terdapat kuil Athena. Terinspirasi, mereka pergi ke kuil dan melakukan hubungan seks di atas altar. Athena marah karena tidak menghormati kuilnya dan membalas dendam.

Lihat juga: Uang di Yunani: Panduan untuk Warga Lokal

Sekali lagi, karena dia tidak bisa menghukum Poseidon atas penghinaannya, dia hanya melampiaskannya dengan mengutuk Medusa. Dalam versi ini, Medusa marah kepada semua pria karena Poseidon tidak membela atau melindunginya dari kemurkaan Athena, membiarkannya berubah menjadi monster.

Bagaimana kisah Medusa dan Athena?

Tergantung pada versinya!

Lihat juga: Athena pada bulan Maret: Cuaca dan hal-hal yang dapat dilakukan

Jika kita mempertimbangkan versi di mana Poseidon melanggar Medusa, tetapi hanya Medusa yang dihukum, kita memiliki kisah penindasan: Athena mewakili yang kuat yang hanya menjatuhkan hukuman kepada yang lemah, bukan yang memiliki kekuatan yang sama dengan mereka.

Kemudian, dilihat dari sudut pandang feminisme, mitos tersebut diambil untuk mewakili struktur patriarki masyarakat tradisional, di mana pria tidak dihukum atas pelecehan yang mereka lakukan, sementara wanita dihukum dua kali lipat: mereka adalah korban yang juga menerima hukuman dari penyerang mereka.

Namun, jika kita mempertimbangkan versi di mana Poseidon dan Medusa adalah sepasang kekasih, mitos tersebut berbunyi sebagai kisah peringatan: penghinaan terhadap para dewa, atau ketidakhormatan terhadap apa yang dianggap suci, akan membawa kepada kebinasaan.

Sekali lagi, ada standar ganda dimana Poseidon tidak dihukum karena dia setara dengan Athena, tapi ada juga rasa bersalah yang dimiliki Medusa karena dia setuju untuk melakukan hubungan seks di altar suci.

Kita bahkan dapat menganggap perubahannya menjadi monster sebagai alegoris daripada faktual: seseorang yang tidak memperhatikan apa yang dianggap suci oleh orang lain, seseorang yang melewati batas tanpa banyak berpikir, adalah orang yang berubah menjadi monster.

Monster yang memenuhi lingkungannya dengan bisa (karena itu rambut ular berbisa) dan menyebabkan semua orang di sekitarnya terluka (karena itu siapa pun yang mendekat akan berubah menjadi batu).

Apa arti nama Medusa?

Medusa berasal dari kata Yunani Kuno "μέδω" (dibaca MEdo) yang berarti "menjaga, melindungi" dan nama lainnya, Gorgo, berarti "cepat".

Nama Medusa terkait erat dengan mitos Yunani Kuno asli, yang juga merupakan kisah Perseus, bukan cerita asal Ovid. Kepala Medusa ditampilkan di perisai Athena, dan konon memberikan kematian yang cepat dan perlindungan penuh dari siapa pun yang berani menyerangnya-persis seperti yang digambarkan oleh namanya!

Tapi bagaimana kepalanya berakhir di perisai Athena adalah cerita untuk lain waktu.

Richard Ortiz

Richard Ortiz adalah seorang pengelana, penulis, dan petualang yang rajin dengan rasa ingin tahu yang tak terpuaskan untuk menjelajahi tujuan baru. Dibesarkan di Yunani, Richard mengembangkan apresiasi yang mendalam terhadap sejarah negara yang kaya, pemandangan yang menakjubkan, dan budaya yang dinamis. Terinspirasi oleh nafsu berkelananya sendiri, dia membuat blog Ide untuk bepergian di Yunani sebagai cara untuk berbagi pengetahuan, pengalaman, dan tip orang dalam untuk membantu sesama pelancong menemukan permata tersembunyi dari surga Mediterania yang indah ini. Dengan hasrat yang tulus untuk terhubung dengan orang-orang dan membenamkan dirinya dalam komunitas lokal, blog Richard menggabungkan kecintaannya pada fotografi, mendongeng, dan perjalanan untuk menawarkan perspektif unik kepada pembaca tentang destinasi Yunani, dari pusat wisata terkenal hingga tempat-tempat yang kurang dikenal di luar sana. jalan dipukuli. Apakah Anda sedang merencanakan perjalanan pertama Anda ke Yunani atau mencari inspirasi untuk petualangan Anda berikutnya, blog Richard adalah sumber informasi yang akan membuat Anda rindu untuk menjelajahi setiap sudut negara yang menawan ini.