Mitos Arachne dan Athena

 Mitos Arachne dan Athena

Richard Ortiz

Mitos Arachne adalah kisah asal mula laba-laba dari Yunani Kuno!

Seperti kebanyakan kisah asal-usul berbagai tanaman dan hewan, laba-laba pertama awalnya adalah manusia, dan namanya adalah Arachne - kata Yunani untuk 'laba-laba'. Yang menarik adalah mitos ini juga berbunyi seperti fabel, cerita alegoris yang dimaksudkan untuk mengajari penonton tentang moral atau perilaku dan konsekuensinya.

Kisah Arachne dari Mitologi Yunani

Jadi, siapakah Arachne, dan bagaimana dia berubah menjadi laba-laba?

Arachne adalah seorang wanita muda Lydia, putri seorang pencelup tekstil terkenal bernama Idmon. Ketika dia masih kecil, dia belajar menenun dan langsung menunjukkan bakatnya, bahkan sebagai seorang pemula. Seiring pertumbuhannya, dia terus berlatih dan mengembangkan keahliannya selama bertahun-tahun.

Ketenarannya menyebar ke seluruh negeri dan banyak yang datang untuk menyaksikannya menenun. Arachne adalah penenun yang berbakat dan berdedikasi tinggi sehingga dia menciptakan linen. Dia bisa menenun dengan sangat baik sehingga gambar pada kainnya begitu sempurna sehingga orang mengira itu nyata.

Semua perhatian, ketenaran, dan pemujaan atas tenunannya membuat kebanggaan Arachne melambung tinggi hingga ia menjadi sombong. Ketika para penonton menyebut bakatnya sebagai bakat ilahi dan anugerah para dewa, terutama Athena yang merupakan dewi tenun, ia mencemooh anggapan tersebut.

Lihat juga: 20 Buku Berlatar Yunani yang Harus Anda Baca

"Bakat saya bukan berasal dari para dewa, atau Athena."

Lihat juga: Panduan ke Biara Hozoviotissa, Amorgos

Kerumunan orang terkesiap ngeri karena penghinaan di hadapan para dewa sering menimbulkan kemarahan mereka. Salah satu penggemarnya mendesaknya untuk menariknya kembali.

"Mintalah Athena untuk memaafkan keberanian Anda," kata penggemar itu, "dan dia mungkin akan mengampuni Anda."

Tetapi Arachne tidak mau melakukan itu semua.

"Untuk apa saya meminta maaf padanya?" tantangnya. "Saya penenun yang lebih baik daripada dia, bagaimana mungkin bakat saya bisa menjadi pemberiannya jika saya lebih baik?"

Pada saat itu, ada cahaya terang, dan Athena muncul di hadapannya dan para penonton.

"Maukah kamu mengatakan hal ini di depan wajahku, nak?" tanyanya pada Arachne.

Arachne mengangguk, "Baiklah, dewi. Dan aku akan membuktikan kata-kataku juga, dengan perbuatanku, jika kamu mau! Kita bisa mengadakan kompetisi menenun!"

Sang dewi dan manusia biasa itu pun duduk untuk menenun, dan semakin banyak orang yang berkumpul untuk menyaksikan tontonan yang menakjubkan itu. Penenunan berlangsung selama berhari-hari, hingga akhirnya Arachne dan Athena menghasilkan permadani dengan pemandangan para dewa di atasnya.

Permadani Athena adalah hal yang paling sempurna yang pernah dilihat oleh mata manusia. Sebagai seorang dewi, benang yang digunakannya berasal dari bahan bumi itu sendiri. Dia telah menggambarkan dewa-dewa di Gunung Olympus dengan segala kemegahannya. Masing-masing dari mereka ditampilkan dalam kemuliaan dengan melakukan tindakan heroik. Permadani tersebut begitu hidup sehingga awan dan langit pun terlihat tiga dimensi dengan warna yang sempurna. Tidak ada yang percaya bahwaArachne bisa membuat sesuatu yang begitu sempurna.

Tapi Arachne tetap percaya diri, dan dia membentangkan permadani miliknya, membiarkannya jatuh di atas permadani Athena dengan tergesa-gesa.

Orang-orang kembali terkesiap karena tidak dapat mempercayai mata mereka. Permadani itu sangat indah. Athena terkejut melihat bahwa meskipun ia menggunakan benang yang fana, adegan-adegannya terlihat jelas dan hidup serta kuat. Arachne juga telah menggambarkan para dewa dalam empat adegan berbeda yang dipisahkan oleh desain yang sangat indah.

Namun ada satu perbedaan besar.

Dewa-dewa Arachne tidak memiliki kemuliaan, tidak memiliki kebajikan, tidak memiliki kebaikan. Adegan-adegan yang Arachne pilih untuk digambarkan adalah adegan-adegan di mana para dewa berada dalam keadaan paling kecil, paling mabuk, dan paling kejam terhadap manusia (sebagai alternatif, konon dia menggambarkan Zeus dan filandanya). Untuk menambah penghinaan, permadani tersebut sangat sempurna, bahkan untuk mata Athena yang bagaikan dewa. Detail dan kerumitan adegan yang dia gambarkan adalahjauh lebih unggul daripada Athena, sehingga permadani Arachne adalah yang lebih baik di antara keduanya.

Hal ini mengejutkan Athena dan membuatnya marah. Tidak hanya Arachne lebih baik darinya, tetapi dia juga berani menyebut para dewa dan kekurangan mereka untuk dilihat semua orang! Penghinaan seperti itu tidak dapat ditoleransi. Dalam kemarahan yang besar dan menakutkan, Athena merobek permadani itu berkeping-keping, menghancurkan alat tenunnya, dan memukuli Arachne tiga kali, mengutuknya di depan semua orang.

Arachne terkejut dan malu, dan dia lari dengan putus asa. Dia tidak bisa menanggung apa yang telah terjadi, dan kemudian dia menggantung dirinya sendiri di pohon. Saat itulah Athena mengubahnya menjadi laba-laba - makhluk kecil berbulu dan kecil dengan delapan kaki yang menggantung di pohon dengan jaringnya sendiri. Sekarang menjadi laba-laba, Arachne segera memanjat jaring dan mulai menenun lebih banyak lagi.

"Mulai sekarang dan selamanya, begitulah yang akan terjadi padamu dan pada dirimu," kata Athena, "Kamu akan selamanya menenun karya-karyamu yang indah, dan orang-orang akan menghancurkannya ketika mereka melihatnya."

Dan begitulah cara laba-laba diciptakan di dunia.

Bagaimana kisah tentang Arachne?

Mitos Arachne dan Athena adalah kisah yang penuh peringatan: mitos ini memperingatkan manusia untuk tidak mencoba bersaing dengan para dewa karena yang akan terjadi hanyalah kehancuran.

Hal ini juga dapat dianggap sebagai kisah peringatan terhadap kesombongan dan kesombongan sebagai dosa: bahkan jika talenta seseorang sangat besar, jika orang tersebut sombong dan penuh kesombongan, kemungkinan besar malapetaka akan segera menyusul.

Dalam perspektif audiens yang lebih modern, bentrokan antara Arachne dan Athena dapat ditafsirkan dengan cara yang lebih abstrak: bagi sebagian orang, hal ini dapat mencerminkan perjuangan antara otoritas yang menindas dan pemberontak yang menentang, dengan semua konsekuensi yang mungkin ditimbulkan jika pemberontak terlalu percaya diri atau, ironisnya, terlalu mempercayai prosedur yang tidak dapat menahan kekuatan otoritas.

Apakah kisah Arachne asli?

Meskipun kisah Arachne dan Athena adalah kisah yang berasal dari Yunani Kuno, kisah paling awal yang kita miliki berasal dari Roma Kuno, yang ditulis oleh penyair Ovid, pada masa pemerintahan Augustus.

Hal itu menimbulkan beberapa masalah!

Masalah utamanya adalah kita tidak bisa memastikan bagaimana mitos Yunani Kuno yang asli menceritakan penderitaan Arachne. Ada kecenderungan umum bagi para penulis Romawi untuk menggambarkan dewa-dewa Yunani Kuno kurang ilahi dan benar daripada rekan-rekan Romawi mereka (hal ini dapat dilihat dari bagaimana dewa-dewa dan orang-orang Yunani digambarkan dalam Aeneid dibandingkan dengan Odyssey atau Iliad).

Namun, bahkan jika kita tidak memperhitungkan kecenderungan ini, dan menganggap bahwa Ovid tidak berusaha merusak citra dewa-dewa Yunani Kuno, ada kemungkinan besar ia menulis mitos seperti yang ia lakukan untuk membuat komentar politik.

Pada masa pemerintahan Augustus, Ovid diasingkan oleh Augustus selama tindakan keras dan sensor seni yang diberlakukannya. Jadi, bisa jadi Ovid berusaha mengkritik Augustus dengan menceritakan kembali mitos Arachne dengan cara ini. Mengingat pada masa Ovid, para penyair juga disebut sebagai "penenun," tidak sulit untuk membuat hubungan antara cerita ini, pengasingan Ovid, dan ketidaksetujuannya terhadap taktik Augustus.

Meski begitu, bisa jadi Ovid memang menuliskan mitos tersebut dengan jujur.

Kita mungkin tidak akan pernah tahu!

Richard Ortiz

Richard Ortiz adalah seorang pengelana, penulis, dan petualang yang rajin dengan rasa ingin tahu yang tak terpuaskan untuk menjelajahi tujuan baru. Dibesarkan di Yunani, Richard mengembangkan apresiasi yang mendalam terhadap sejarah negara yang kaya, pemandangan yang menakjubkan, dan budaya yang dinamis. Terinspirasi oleh nafsu berkelananya sendiri, dia membuat blog Ide untuk bepergian di Yunani sebagai cara untuk berbagi pengetahuan, pengalaman, dan tip orang dalam untuk membantu sesama pelancong menemukan permata tersembunyi dari surga Mediterania yang indah ini. Dengan hasrat yang tulus untuk terhubung dengan orang-orang dan membenamkan dirinya dalam komunitas lokal, blog Richard menggabungkan kecintaannya pada fotografi, mendongeng, dan perjalanan untuk menawarkan perspektif unik kepada pembaca tentang destinasi Yunani, dari pusat wisata terkenal hingga tempat-tempat yang kurang dikenal di luar sana. jalan dipukuli. Apakah Anda sedang merencanakan perjalanan pertama Anda ke Yunani atau mencari inspirasi untuk petualangan Anda berikutnya, blog Richard adalah sumber informasi yang akan membuat Anda rindu untuk menjelajahi setiap sudut negara yang menawan ini.